Vaksin COVID-19 Dipakai Walau Belum Lolos Uji Klinis, Amankah?

Rochimawati, Diza Liane Sahputri
·Bacaan 2 menit

VIVA – Ketua Satgas COVID-19 PB IDI, Prof Dr dr Zubairi Djoerban, SpPD(K) menuturkan bahwa vaksin COVID-19 bisa saja dipakai meski belum selesai uji klinis fase tiga. Hal itu pun telah dilakukan di beberapa negara lantaran kondisi pandemi yang dianggap darurat.

"Belum lolos uji klinis, kok bisa dipakai? Prinsipnya adalah beberapa negara antara lain China dan Rusia menyatakan ini demi rakyatnya, walau belum lolos uji klinik fase 3, mereka memakai ijin edar untuk emergensi. Disusul Uni Emirat Arab," ujar Prof Zubairi dalam acara virtual VIVA Talk bersama VIVA.co.belum lama ini.

Meski begitu, negara lain seperti Amerika Serikat masih belum memakai izin edar darurat atau Emergency Use Authority (EUA) sehingga belum mengedarkannya di masyarakat. Lantas, bagaimana dengan di Indonesia? Apakah vaksin akan diedarkan meski uji klinis belum selesai?

Baca juga: 5 Gejala Awal Diabetes pada Pria, Nomor 2 Paling Ngeri

"Harus atas izin BPOM yang akan kaji dan izin untuk emergency. BPOM perlu beberapa data untuk izin edar. Walau belum lolos uji klinis fase 3, tapi dengan adanya data terbaru, bisa dicek aman dan efektif," tutur Prof Zubairi.

EUA merupakan persetujuan penggunaan obat atau vaksin saat kondisi darurat kesehatan masyarakat, dalam hal ini pandemi COVID-19. Salah satu yang tengah diproses, sumber vaksin dari Sinopharm-G-42 Abu Dhabi, yang saat ini sedang berlangsung uji klinik fase 3 di Uni Emirat Arab (UEA).

"Badan POM telah melakukan kerja sama dengan Otoritas Obat di UEA untuk melakukan evaluasi bersama agar proses persetujuan penggunaan saat emergency (EUA) dapat diberikan segera,” kata Kepala Badan POM, Penny Lukito, beberapa waktu lalu.

Sementara itu, Indonesia sendiri juga melakukan uji klinis tahap tiga terhadap vaksin Sinovac dari China pada lebih 1.600 relawan di Bandung. Diperkirakan, uji klinis akan segera selesai dan akhir tahun bisa mulai suntik perdana vaksin tersebut pada masyarakat umum yang diprioritaskan.

Saat ini jumlah kasus COVID-19 di Indonesia masih tinggi. Untuk itu jangan lupa tetap patuhi protokol kesehatan dan lakukan 3M: Memakai Maske, Menjaga Jarak dan Jauhi Kerumunan serta Mencuci Tangan Pakai Sabun,

#pakaimasker
#jagajarak
#cucitangan
#satgascovid19
#ingatpesanibu