Vaksin COVID-19 Pfizer Hampir Dapat Izin untuk Penggunaan Darurat di Amerika

·Bacaan 2 menit

Liputan6.com, Jakarta - Pfizer "sangat dekat" untuk mengajukan persetujuan penggunaan darurat vaksin COVID-19, setelah mengumpulkan data keamanan untuk diserahkan ke regulator AS, kata CEO perusahaan Selasa 17 November, menurut sebuah laporan.

Mengutip Channel News Asia, Rabu (18/11/2020), perusahaan farmasi raksasa itu mengumumkan hasil pendahuluan pada minggu lalu dari uji klinis tahap akhir yang menunjukkan suntikan yang dikembangkan bersama dengan BioNTech Jerman lebih dari 90 persen efektif setelah dosis kedua.

"Kami sangat dekat untuk mengajukan otorisasi penggunaan darurat," kata Albert Bourla kepada situs berita medis Stat.

"Kami akan mengumumkannya segera setelah kami melakukannya."

Pfizer sebelumnya mengatakan akan menghubungi Food and Drug Administration (FDA) atau Badan Pengawas Obat dan Makanan AS untuk mengajukan Otorisasi Penggunaan Darurat paling lambat minggu ketiga November, yang berarti pengumuman itu mungkin beberapa hari lagi.

FDA telah memberlakukan persyaratan pada pembuat vaksin COVID-19 untuk memiliki setidaknya tindak lanjut selama dua bulan dengan sukarelawan setelah dosis kedua mereka, diambil 28 hari setelah yang pertama untuk memastikan obat tersebut aman.

Kandidat Vaksin Lain

Sumber: Freepik
Sumber: Freepik

Pada hari Senin, Moderna dan Institut Kesehatan Nasional AS mengumumkan hasil awal yang serupa dari percobaan mereka sendiri, menemukan bahwa vaksin mereka hampir 95 persen efektif.

Keduanya menggunakan teknologi mRNA (messenger ribonucleic acid) untuk mengirimkan materi genetik ke tubuh yang membuat sel manusia membuat protein dari virus.

Ini melatih sistem kekebalan untuk siap menyerang jika bertemu SARS-CoV-2.

Vaksin lain yang sedang dalam uji coba tahap akhir, seperti yang dikembangkan oleh Johnson & Johnson dan yang lainnya oleh Universitas Oxford dan AstraZeneca, menggunakan virus yang dimodifikasi untuk mengirimkan materi genetik untuk tujuan yang sama.

Tidak ada vaksin mRNA yang pernah disetujui, tetapi Anthony Fauci, ilmuwan penyakit menular terkemuka di Amerika Serikat mengatakan kepada AFP bahwa teknologi tersebut sekarang telah "berdiri sendiri".

Bourla mengatakan kepada Stat bahwa dia merasa lega karena vaksin lain juga berhasil dan berharap lebih banyak lagi yang akan ikut campur karena kebutuhan global sangat mendesak.

Moderna sebelumnya mengatakan akan mengajukan emergency use of authorization (EUA) pada 25 November.

Setelah perusahaan mengajukan permohonan, EUA dapat menyusul dalam hitungan minggu.

Moncef Slaoui, kepala Operasi Warp Speed ​​pemerintah AS untuk pengembangan vaksin dan pengobatan, mengatakan dia mengharapkan persetujuan pada paruh pertama Desember.

Karena perusahaan yang telah didanai oleh pemerintah telah memproduksi dosis mereka sebelum persetujuan, Slaoui mengatakan akan ada cukup waktu antara Pfizer dan Moderna untuk mengimunisasi 20 juta orang Amerika pada bulan Desember.

Infografis Vaksin COVID-19

INFOGRAFIS: Urutan Penerima Vaksin Covid-19 di Indonesia (Liputan6.com / Abdillah)
INFOGRAFIS: Urutan Penerima Vaksin Covid-19 di Indonesia (Liputan6.com / Abdillah)

Simak Video Pilihan Berikut Ini: