Vaksin COVID-19 Sebabkan Masalah pada Menstruasi? Ini Penjelasannya

·Bacaan 4 menit

VIVAVaksinasi diketahui menjadi salah satu cara yang bisa dilakukan untuk menekan peningkatan kasus COVID-19. Berbicara mengenai vaksin COVID-19, sejumlah laporan kejadian ikutan pasca imunisasi dilaporkan di berbagai negara.

Salah satu yang menjadi perhatian adalah vaksin disebut dapat memengaruhi siklus menstruasi wanita. Dari banyak bukti baru yang tersedia secara global, vaksin COVID-19 terlihat menunda menstruasi bagi beberapa wanita, atau 'mengubah' siklus menstruasi sama sekali.

Lantas apa benar?Dilansir dari laman Times of India, temuan dari data imunisasi yang dikumpulkan selama beberapa bulan terakhir telah menemukan bahwa efek samping aneh dari vaksin COVID-19 dapat memengaruhi siklus menstruasi. Tidak hanya menjadi topik diskusi yang luas di forum internet, laporan yang meningkat juga menjadi bahan penelitian klinis.

Paling umum, banyak wanita dilaporkan mengalami siklus menstruasi yang tertunda dari biasanya, gejala pramenstruasi yang intens dan nyeri haid, periode yang lebih ringan / lebih berat dan perubahan serupa lainnya dalam durasi siklus mereka.

Efek samping telah menjadi penyebab meningkatnya kekhawatiran bagi wanita di seluruh dunia yang mengalami perubahan ini bahkan ketika tidak ada hubungan yang konkret atau ilmiah antara vaksin yang berdampak pada siklus menstruasi telah ditemukan.

Perubahan aneh, meski tidak bisa dikategorikan sebagai efek samping vaksin biasa, menjadi penyebab kekhawatiran. Sementara para ahli terus mematok mereka untuk tidak berhubungan dengan kerja vaksin, apa yang dokter rasakan adalah bahwa ketidakteraturan dan perubahan mungkin bisa didorong oleh sistem kekebalan tubuh kita.

Meskipun efek samping reproduksi tidak terkait dengan vaksin, ada satu cara bagaimana sistem kekebalan tubuh kita dapat membawa perubahan pada siklus menstruasi dan itu semua lantaran hormon kita.

Wanita, tidak seperti pria, memiliki sistem hormonal yang sangat fluktuatif, dan ada perubahan spesifik yang terjadi melalui panjang siklus. Misalnya, saat seorang wanita akan berovulasi, sistem kekebalan menerima semacam 'sinyal' untuk mencegah agen infeksi mengganggu proses pembuahan. Perubahan serupa terjadi begitu pembuahan berhasil terjadi.

Sel-sel yang ada di lapisan rahim juga mengandung beberapa sel kekebalan, yang dapat dipengaruhi oleh perubahan hormonal dan membuat beberapa reaksi peradangan ringan.

Jadi, dalam kebanyakan kasus, bagi wanita yang mungkin berada di tengah atau dekat siklus ovulasi mereka, perubahan hormonal dapat mendorong beberapa perubahan dan jika ovulasi tidak terjadi, vaksin dapat berakhir dengan mengeja beberapa perubahan pada siklus menstruasi.

Terlepas dari faktor yang disebutkan di atas, ada juga faktor penentu besar yang sudah ada sebelumnya yang memengaruhi perubahan terkait siklus menstruasi dan juga memengaruhi perubahan kekebalan yang terkait dengan vaksin, yaitu stres.

Stres dan kecemasan diketahui berdampak dan melemahkan fungsi kekebalan dari waktu ke waktu. Khususnya dengan vaksin, telah diamati bahwa banyak efek samping terkait imunisasi sebenarnya disebabkan oleh stres yang mendasarinya, dan tidak terkait langsung dengan vaksin.

Jadi, sementara stres secara klinis diketahui menunda dan memengaruhi periode, sangat mungkin bahwa tingkat stres yang tidak semestinya dan kecemasan yang meningkat seputar vaksinasi juga dapat menunda menstruasi Anda atau mendorong perubahan hormonal.

Stres kimia yang disebut sebagai reaksi ketika obat-obatan yang mengubah menstruasi Anda juga bisa menjadi alasan di balik siklus menstruasi yang tertunda. Wanita yang mungkin mengandalkan obat-obatan tertentu, seperti diabetes, hipertensi, tiroid atau gangguan kesehatan mental lebih rentan menderita ketidakteraturan menstruasi, dengan atau tanpa vaksin.

Reproduksi wanita

Terlepas dari perubahan sementara yang terkait dengan siklus menstruasi, tidak ada efek seperti itu yang diamati pada kesuburan atau reproduksi wanita sehubungan dengan vaksin.

Meskipun ada banyak kepalsuan dan informasi yang salah seputar vaksin yang menghambat kesuburan, atau wanita yang disarankan untuk tidak divaksin selama siklus mereka, tidak ada bukti atau kebenaran yang ditemukan tentang hal yang sama. Bahkan dengan perubahan menstruasi, meskipun tidak biasa, 'efek samping' ini ternyata bersifat sementara.



Sekali lagi, saat para ahli terus menyelidiki masalah ini, para ahli menekankan bahwa wanita di seluruh dunia harus dididik tentang kemungkinan efek samping, dan tahu bagaimana memisahkan fakta dari fiksi untuk mengekang keraguan terkait dengan inokulasi.

Wanita saat ini lebih rentan terhadap risiko COVID-19, dan juga lebih sedikit divaksin daripada pria. Oleh karena itu, kesadaran, dan konseling tentang kemungkinan efek samping akan memadamkan ketakutan dan keragu-raguan.

Mengamati perubahan terkait periode sebagai kemungkinan efek samping vaksin COVID-19 dapat terjadi, bahkan jika kemungkinan itu terjadi lebih jarang. Meskipun demikian, wanita tidak hanya harus siap untuk 'mengharapkan' efek samping seperti itu, harus diingat bahwa perubahan apa pun bersifat sementara.

Jika gangguan menstruasi terus mengganggu Anda, memesan konsultasi dengan penyedia layanan kesehatan (sebaiknya dokter kandungan) dapat membantu memandu Anda di jalan yang benar. Mencari bantuan pada waktu yang tepat, mengikuti protokol pencegahan sebelum dan sesudah vaksinasi juga akan membantu wanita mengelola perubahan hormonal mereka dengan lebih baik.

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel