Vaksin Merah Putih dalam tahapan injeksi pertama uji klinik fase 3

Peneliti Utama Vaksin Merah Putih Universitas Airlangga Dominicus Husada mengatakan proses uji klinik dari vaksin Merah Putih masih berlangsung dan sekarang dalam tahapan injeksi pertama dari uji klinik fase 3.

Dihubungi ANTARA dari Jakarta, Senin, Dominicus mengatakan uji klinis fase 3 sendiri akan selesai enam bulan setelah proses injeksi kedua, yang belum dilaksanakan saat ini.

"Enam bulan setelah injeksi kedua. Sekarang masih injeksi pertama," kata Dominicus dalam wawancara yang dilakukan melalui telepon.

"Sekarang masih terus mengumpulkan sampel, masih proses," tambah Ketua Tim Uji Klinik Vaksin Merah Putih itu.

Dimulainya pelaksanaan uji klinik fase 3 dari Vaksin Merah Putih sendiri ditandai dengan acara kick off yang dilaksanakan di Aula Fakultas Kedokteran Universitas Airlangga, Surabaya, Jawa Timur pada 27 Juni 2022.

Baca juga: Vaksin Merah Putih disiapkan untuk vaksinasi COVID-19 dosis keempat

Baca juga: Uji praklinik vaksin Merah Putih BRIN akan dimulai akhir Juli 2022

Pada tahap uji klinik fase 3 dari vaksin hasil kolaborasi Universitas Airlangga dan PT Biotis Pharmaceuticals Indonesia itu direncanakan melibatkan 4.005 subjek. Uji klinik sendiri dilakukan untuk memastikan efikasi dan memonitor reaksi dari Vaksin Merah Putih

Uji klinik fase 3 itu dilakukan bekerja sama dengan lima rumah sakit yaitu RSUD dr. Soetomo Surabaya, RS UNAIR Surabaya, RSUD dr. Saiful Anwar Malang, RS Paru Jember, dan RSUD dr. Soebandi Jember.

Selain digunakan dalam vaksinasi primer, vaksin Merah Putih juga didorong agar dapat digunakan sebagai vaksin booster atau penguat dan vaksin pada anak.

Vaksin COVID-19 tersebut ditargetkan akan dapat mulai diproduksi pada tahun ini, setelah mendapatkan izin penggunaan darurat dari Badan Pengawas Obat dan Makanan (BPOM).

Baca juga: BPOM dukung penerbitan EUL untuk ekspor Vaksin Merah Putih

Baca juga: BPOM berharap Vaksin Merah Putih didaftarkan ke WHO

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel