Vaksin Novavax Diklaim Ampuh 89,7% untuk Virus Corona dan B.1.1.7

Ichsan Suhendra, Isra Berlian
·Bacaan 3 menit

VIVA – Kamis waktu setempat, Perusahaan Farmasi asal Amerika, Novavax melaporkan hasil uji coba tahap 3 vaksin COVID-19. Dari hasil uji coba itu diketahui, vaksin COVID-19 yang dibuat pihaknya memiliki efektivitas 96 persen.

Novavax mengungkapkan hasil akhir dari uji coba manusia Tahap 3 NVX-CoV2373, melaporkan secara keseluruhan vaksinnya 96% mujarab dalam melindungi orang dari penyakit COVID-19 ringan, sedang atau parah jika mereka terinfeksi virus SARS-CoV-2 asli.

Dari hasil uji coba juga diketahui, vaksin Novavax memiliki efektivitas sebesar 86%, dalam melindungi dari penyakit jika orang terinfeksi jenis virus B.1.1.7, yang merupakan mutasi virus dari Inggris.

Dalam studi vaksin Fase 2B yang sedang berlangsung di Afrika Selatan, di mana varian yang lebih mengkhawatirkan dan semakin banyaknya infeksi baru, suntikan Novavax sejauh ini hanya 55% efektif dalam melindungi terhadap gejala COVID-19.

Dengan demikian secara keseluruhan, vaksin Novavax 89,7% efektif melawan COVID-19, menggabungkan data dari orang yang terinfeksi di kedua versi virus corona, versi asal Wuhan maupun versi baru yang marak di Inggris.

Angka ini cukup menjanjikan, sebagai perbandingan, vaksin Pfizer-BioNTech memiliki efektivitas sebesar 95% dalam melawan penyakit COVID-19, Moderna 94%, dan Johnson & Johnson 66%.

"Saya pikir tidak mungkin memiliki vaksin untuk mencegah 96% penyakit pernapasan. Itu luar biasa, dan saya pribadi sangat gembira. Jika Anda bertanya kepada saya setahun yang lalu [untuk memprediksi] vaksin terbaik yang dapat kami harapkan, saya akan mengatakan 80% atau 85% kemanjuran terhadap penyakit pernapasan akan sangat luar biasa," kata presiden penelitian dan pengembangan di Novavax, Dr. Gregory Glenn seperti dikutip dari laman Time.

Dijelaskan Glen, dalam kasus COVID-19, itu memerlukan penyisipan gen untuk protein SARS-CoV-2 ke dalam virus serangga, dan kemudian menginfeksi sel dari ulat grayak, tahap larva sejenis ngengat yang menginfeksi kubis, dengan virus yang dimodifikasi ini, sel-sel itu kemudian bertindak seperti mesin fotokopi yang hidup, memompa keluar salinan protein SARS-CoV-2.

Protein itu kemudian tersuspensi dalam gelembung molekuler, dan disuntikkan ke dalam tubuh, di mana sel-sel kekebalan manusia mengenalinya sebagai benda asing dan membuat pertahanan melawannya.

"Ini adalah sistem yang indah untuk membuat protein [SARS-CoV-2]. Itu harus dibuat dengan ketelitian mutlak, terutama untuk penyakit pernapasan akibat virus, atau tidak berhasil. Dan hari ini kami mengumumkan validasi sistem itu," katanya.

Strategi ini dirancang untuk meniru semirip mungkin cara virus mengaktifkan sistem kekebalan selama infeksi alami, yang paling luas dan paling lengkap dan kemungkinan besar, yang menyediakan sebagian besar perlindungan.

Perusahaan Novavax diketahui telah menggunakan teknologi tersebut dalam vaksin flu, tetapi beberapa langkah, termasuk mengekstraksi protein SARS-CoV-2 dari sel ulat grayak, dikembangkan khusus untuk vaksin COVID-19.

Untuk diketahui, uji coba Fase 3 Novavax melibatkan lebih dari 15.000 orang di Inggris dengan rentang usia 18 hingga 84 tahun, setengah dari mereka secara acak ditugaskan untuk mendapatkan vaksin, yang diberikan dalam dua dosis, dan setengah dari mereka menerima plasebo. Hanya lima kasus COVID-19 parah yang dilaporkan dalam penelitian ini, semuanya mendapatkan plasebo.

Sementara didorong oleh hasil, Glenn mengatakan timnya, seperti yang ada di produsen vaksin lain, sedang mempelajari apakah dosis penguat mungkin diperlukan untuk mempertahankan tingkat perlindungan yang ditemukan dalam studi tersebut.

"Kekebalan vaksin tidak bertahan selamanya. Saya pikir respon imun akan menurun setelah enam sampai 12 bulan, dan kita perlu meningkatkannya," kata Glenn.

Disebutkan Glenn, Novavax juga mempelajari apa yang disebut vaksin bivalen, yang ditargetkan terhadap SARS-CoV-2 asli dan varian Afrika Selatan yang lebih mengkhawatirkan.

Glenn tidak akan merinci berapa banyak stok dosis yang telah diproduksi perusahaan, tetapi Novavax sedang berdiskusi dengan regulator Inggris dan AS tentang langkah selanjutnya untuk mempersiapkan kemungkinan otorisasi.

Perusahaan Novavax, berharap untuk mengajukan otorisasi penggunaan darurat di AS selama kuartal berikutnya, sementara itu, mulai meningkatkan produksi dengan mitra manufaktur di India, Spanyol, Inggris, Korea, dan Jepang.