Vaksin sekarang arahkan investor, bukan laba emiten dan data ekonomi

Risbiani Fardaniah
·Bacaan 4 menit

Lupakan rilis data ekonomi dan pernyataan perdagangan perusahaan - kemajuan peluncuran vaksin adalah apa yang diawasi oleh para fund manager dan analis untuk mengukur pasar mana yang dapat pulih paling cepat dari kehancuran COVID-19 dan untuk memandu keputusan investasi mereka.

Konsensus adalah untuk pertumbuhan ekonomi dunia akan rebound tahun ini di atas lima persen, sementara Refinitiv I/B/E/S memperkirakan laba perusahaan 2021 akan meningkat 38 persen dengan 21 persen masing-masing di Eropa dan Amerika Serikat.

Namun proyeksi dan tema investasi tersebut hampir seluruhnya bergantung pada seberapa cepat kampanye inokulasi berkembang; Varian baru COVID-19 dan ekstensi penguncian baru membuat rilis data resmi dan laporan laba rugi perusahaan sangat ketinggalan zaman bagi siapa pun yang menggunakannya untuk memandu keputusan investasi.

“Perlombaan vaksin tetap menjadi kartu liar utama di sini. Vaksin akan membentuk prospek dan persepsi kepemimpinan pertumbuhan global pada 2021,” kata Kepala Strategi Mata Uang TD Securities, Mark McCormick.

Baca juga: IHSG ditutup jatuh, tertekan PPKM diperpanjang dan redanya Joe Biden

"Sementara vaksin dapat memperkuat pemulihan yang lebih tersinkronisasi di paruh kedua (2021), angka awal memperkuat pergeseran fundamental antara Amerika Serikat, zona euro, dan lainnya."

Pertanyaannya adalah negara mana yang akan pertama kali memvaksinasi 60-70 persen populasinya - ambang batas yang umumnya dilihat sebagai pemberian kekebalan kelompok (herd immunity), di mana pabrik, bar, dan hotel dapat dibuka kembali dengan aman. Penundaan dapat memerlukan lebih banyak stimulus dari pemerintah-pemerintah dan bank-bank sentral.

Kemajuan vaksin yang tidak merata telah memaksa beberapa orang untuk menunda perkiraan awal kapan kekebalan kelompok dapat tercapai. Deutsche Bank mengatakan akhir musim gugur sekarang lebih realistis daripada musim panas, meskipun diperkirakan musim semi di belahan bumi utara menjadi titik balik, dengan 20-25 persen orang divaksinasi dan pembatasan perlahan-lahan dicabut.

Tapi pemenang perlombaan sudah menjadi bukti, terutama di Israel, di mana kampanye imunisasi yang cepat telah membawa arus investasi ke pasarnya dan mendorong saham siklikal ke posisi tertinggi seperempat abad.

Baca juga: Sri Mulyani: Vaksinasi COVID-19 bawa harapan ekonomi RI segera pulih

Baca juga: Sri Mulyani: Joe Biden bawa harapan pemulihan ekonomi global


Dampak tiba-tiba

Negara lain seperti Afrika Selatan dan Brazil, yang lebih lambat untuk memulai, telah dihukum oleh pasar.

Pound Inggris sementara itu berada di level tertinggi delapan bulan versus euro yang sebagian analis mengaitkan prospek vaksinasi yang lebih baik; sekitar lima juta orang telah mendapat suntikan pertama mereka dengan jumlah yang berlipat ganda dalam seminggu terakhir.

Kepala Ekonom BNY Mellon Investment Management, Shamik Dhar, memperkirakan pengembalian kembali PDB dua digit di Inggris dan Amerika Serikat tetapi mencatat kemajuan zona euro yang lamban.

"Lebih sulit di zona euro, prospeknya sedikit lebih mendung di sana karena tampaknya akan membutuhkan waktu lebih lama untuk mendapatkan kekebalan kelompok (karena program vaksin yang lebih lambat)," tambahnya.

Blok euro saat ini tertinggal dari negara-negara seperti Inggris dan Israel dalam hal cakupan per kapita, yang menyebabkan Jerman memperpanjang penguncian hingga 14 Februari, sementara Prancis dan Belanda bergerak untuk memberlakukan jam malam.

Ekonom Senior Capital Economics, Jack Allen-Reynolds, di Eropa, mengatakan lambatnya kemajuan vaksin dan penguncian telah membuatnya merevisi perkiraan PDB zona euro 2021-nya dengan persentase poin keseluruhan menjadi empat persen.

Baca juga: Bank Sentral Eropa terima banyak pertanyaan soal prospek ekonomi

"Kami berasumsi PDB kembali ke level sebelum pandemi sekitar 2022 ... cerita umumnya adalah kami pikir zona euro akan pulih lebih lambat daripada AS dan Inggris."

Amerika Serikat, yang mulai memvaksinasi populasinya bulan lalu, juga berada di depan sebagian besar negara ekonomi besar lainnya dengan peluncuran vaksinasi berjalan dengan kecepatan sekitar lima per 100.

Deutsche mengatakan pada tingkat saat ini 70 juta orang Amerika akan diimunisasi sekitar April, ambang batas untuk melindungi yang paling rentan.

Beberapa seperti Kepala Pendapatan Tetap Pasar Berkembang Morgan Stanley Investment Management, Eric Baurmeister, menyoroti risiko perdagangan vaksin, mencatat bahwa pasar tampaknya memiliki lebih banyak atau lebih sedikit harga normalitas yang dipulihkan, meninggalkan ruang untuk kekecewaan.

Secara umum pandangannya adalah bahwa pada akhirnya konsumen akan menyalurkan tabungan yang terpendam untuk perjalanan, belanja dan hiburan, dengan latar belakang stimulus yang melimpah. Sementara itu investor hanya mencoba menangkap pergerakan pasar saat lockdown dilonggarkan, kata Kepala Alokasi Aset Global SEB Investment Management, Hans Peterson.

“Semua pergerakan (pasar) sekarang bergantung pada laju infeksi yang lebih rendah,” kata Peterson. "Jika itu berbalik, kita harus kembali berinvestasi di FAANGS (saham teknologi AS) untuk kebaikan atau keburukan."

Baca juga: Dolar jatuh 3 hari beruntun, investor cari imbal hasil lebih tinggi

Baca juga: Harga minyak bervariasi setelah stok AS meningkat, Brent naik tipis