Vaksinasi Covid-19 Dosis Keempat Nakes, IDI: Terbukti Selamatkan Banyak Nyawa

Merdeka.com - Merdeka.com - Ketua Umum Pengurus Besar Ikatan Dokter Indonesia (PB IDI) M. Adib Khumaidi menyambut baik kebijakan pemerintah dalam penyelenggaraan vaksinasi dosis keempat atau booster kedua bagi sumber daya manusia (SDM) kesehatan di Indonesia.

"IDI menyambut baik booster kedua vaksinasi Covid-19 untuk tenaga kesehatan ini.
Vaksinasi terbukti telah menyelamatkan banyak nyawa, mengurangi tekanan pada fasilitas kesehatan dan memungkinkan masyarakat belajar hidup dengan virus," kata Adib dilansir dari Antara, Jumat (29/7).

Menurut Adib, tujuan utama vaksinasi Covid-19 adalah melindungi masyarakat dari tingkat rawat inap di rumah sakit, keparahan, dan kematian.

Karena itu, vaksinasi keempat diperlukan karena imunitas terhadap Covid-19 mulai menurun setelah enam bulan dari vaksinasi terakhir. Selain itu, varian baru juga memiliki sifat yang jauh lebih menular.

Namun, Adib juga meminta pemerintah tetap mendorong vaksinasi booster atau dosis ketiga bagi masyarakat umum agar kekebalan komunitas tercapai.

Pesan IDI

Adib berpesan kepada seluruh tenaga kesehatan harus tetap melaksanakan protokol kesehatan ketat dengan menggunakan alat pelindung diri (APD) saat pelayanan kesehatan. Protokol kesehatan umum juga harus diterapkan saat sedang tidak menjalani pelayanan.

Sekjen PB IDI, Ulul Albab mengatakan program vaksinasi dosis keempat bagi nakes adalah misi nasional. Sebab vaksin adalah cara terbaik untuk melindungi penerima manfaat dan orang yang orang terdekat.

"Kami mendorong semua orang untuk mendapatkan vaksinasi sesegera mungkin," katanya.

Vaksinasi Dosis Keempat Nakes Mulai Hari Ini

Pemerintah memulai vaksinasi Covid-19 dosis keempat atau booster kedua bagi tenaga kesehatan hari ini, Jumat (29/7). Ditargetkan, sebanyak 1,9 juta tenaga kesehatan mendapatkan vaksin tambahan ini.

Kementerian Kesehatan mengungkap alasan memberikan vaksinasi dosis keempat bagi tenaga kesehatan. Menurut Kementerian Kesehatan, belakangan ini penularan Covid-19 kembali meningkat. Sumber daya manusia (SDM) kesehatan menjadi kelompok yang berisiko tinggi terpapar Covid-19.

"Dengan mempertimbangkan semakin banyaknya jumlah tenaga kesehatan yang terinfeksi Covid-19, maka diperlukan upaya untuk memberikan vaksinasi Covid-19 dosis booster kedua bagi SDM kesehatan," kata Kementerian Kesehatan melalui keterangan tertulis, Jumat (29/7).

Selain itu, Komite Penasihat Ahli Imunisasi Nasional (Indonesian Technical Advisory Group on Immunization/ITAGI) memberikan rekomendasi vaksinasi dosis keempat kepada tenaga kesehatan. Rekomendasi itu tertuang dalam surat nomor ITAGI/SR/11/2022 tanggal 27 Juni 2022.

Panduan Vaksinasi Dosis Keempat Nakes

Keputusan pemerintah memberikan vaksinasi Covid-19 dosis keempat kepada tenaga kesehatan tertuang dalam surat edaran Direktorat Jenderal Pencegahan dan Pengendalian Penyakit. Surat itu bernomor HK.02.02/C/3615/2022 tentang Vaksinasi Covid-19 Dosis Booster Kedua Bagi Sumber Daya Manusia (SDM) Kesehatan.

Surat edaran ini dimaksudkan untuk meningkatkan dukungan dan kerja sama pemerintah daerah dan fasilitas pelayanan kesehatan penyelenggara layanan imunisasi, baik pemerintah maupun swasta, dalam melakukan vaksinasi Covid-19 dosis keempat bagi SDM kesehatan.

Surat ditujukan kepada Kepala Dinas Kesehatan Provinsi, Kabupaten, dan Pimpinan Fasilitas Pelayanan Kesehatan seluruh Indonesia.

Dalam surat disebutkan, vaksin yang digunakan dalam vaksinasi dosis keempat bagi tenaga kesehatan harus sudah mendapatkan Persetujuan Penggunaan Dalam Kondisi Darurat Atau Emergency Use Authorization (EUA) dari Badan Pengawas Obat dan Makanan (BPOM). Selain itu, penggunaan vaksin memperhatikan stok yang ada.

Vaksinasi dosis keempat diberikan kepada tenaga kesehatan yang sudah menerima vaksinasi booster pertama minimal enam bulan terakhir.

"Vaksinasi Covid-19 dosis booster ke-2 bagi SDM kesehatan dilakukan di fasilitas pelayanan kesehatan dan atau di pos pelayanan vaksinasi Covid-19," demikian bunyi surat edaran tersebut. [tin]

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel