Vaksinasi Guru di Bangkalan Dipercepat Selama Ramadan

·Bacaan 1 menit

Liputan6.com, Surabaya - Pemerintah Kabupaten Bangkalan, Madura mempercepat vaksinasi bagi guru di tujuh kecamatan di wilayah itu selama Ramadan ini.

Kepala Dinas Kesehatan Bangkalan Sudiyo menjelaskan, langkah itu dilakukan karena hingga kini guru di tujuh kecamatan belum divaksinasi.

Selain itu, agar setelah lebaran semua guru dan tenaga kependidikan se-Kabupaten Bangkalan telah divaksin, sehingga kegiatan belajar mengajar tatap muka bisa segera digelar, dilansir dari Antara.

"Satgas COVID-19 Pemkab Bangkalan kan mensyaratkan bahwa KBM tatap muka bisa digelar apabila semua guru dan tenaga kependidikan telah divaksin," katanya, di Bangkalan, Rabu, 14 April 2021.

Ia menjelaskan khusus untuk vaksinasi COVID-19 bagi guru dan tenaga kependidikan itu, dinkes mempersiapkan sebanyak 6.700 vial vaksin COVID-19.

"Jumlah ini untuk vaksinasi guru dan tenaga pendidik mulai tingkat pendidikan anak usia dini hingga sekolah menengah pertama (SMP)," kata Sudiyo.

Belajar Tatap Muka

Vaksinator bersiap menyuntikkan vaksin COVID-19 produksi Sinovac kepada tenaga kesehatan saat kegiatan vaksinasi di RSCM di Jakarta, Senin (8/2/2021). Kementerian Kesehatan secara resmi memulai vaksinasi tenaga kesehatan di atas 60 tahun pada hari ini. (Liputan6.com/Faizal Fanani)
Vaksinator bersiap menyuntikkan vaksin COVID-19 produksi Sinovac kepada tenaga kesehatan saat kegiatan vaksinasi di RSCM di Jakarta, Senin (8/2/2021). Kementerian Kesehatan secara resmi memulai vaksinasi tenaga kesehatan di atas 60 tahun pada hari ini. (Liputan6.com/Faizal Fanani)

Selain untuk kepentingan kegiatan belajar tatap muka, percepatan vaksinasi itu juga karena para vaksinator di Bangkalan akan fokus pada vaksinasi warga lanjut usia.

"Selama ini kan vaksinasi lansia memang terhambat karena vaksinnya belum tersedia," kata Sudiyo.

Sementara itu, Ketua Majelis Ulama Indonesia (MUI) Bangkalan K.H. Syarifudin Damanhuri mengatakan, suntik vaksin di bulan suci Ramadhan tidak membatalkan ibadah puasa.

Hanya saja, Damanhuri menyarankan agar vaksinasi sebaiknya dilakukan pada malam hari atau setelah berbuka puasa.

"Selain untuk menjaga kesehatan, hal itu juga baik untuk menghindari perbedaan pendapat di kalangan ulama," katanya.

Saksikan Video Menarik Berikut Ini