Varian Baru COVID-19 Double Mutant Ditemukan di India

·Bacaan 2 menit

Liputan6.com, New Delhi- Varian baru Virus CoronaCOVID-19 'Double Mutant' telah terdeteksi dari sejumlah sampel yang dikumpulkan di India.

Dilansir BBC News, Kamis (25/3/2021) pejabat India kini sedang memeriksa apakah varian, di mana dua mutasi muncul bersamaan pada virus yang sama, mungkin lebih menular atau kurang terpengaruh oleh vaksin.

Sekitar 10.787 sampel dari 18 negara bagian India juga menunjukkan 771 kasus varian yang diketahui - 736 dari Inggris, 34 dari Afrika Selatan dan satu Brasil.

Namun, para pejabat mengatakan bahwa varian COVID-19 tersebut tidak terkait dengan lonjakan kasus yang terjadi di India.

Pada Rabu (24/3), India melaporkan 47.262 kasus dan 275 kematian baru akibat Virus Corona COVID-19 - kenaikan harian paling tajam tahun ini.

Konsorsium SARS-CoV-2 India pada Genomik (INSACOG), sekelompok 10 laboratorium nasional di bawah Kementerian Kesehatan India, melakukan pengurutan genom pada sampel terbaru.

Pengurutan genom adalah proses pengujian untuk memetakan seluruh kode genetik suatu organisme - dalam hal ini, virus.

Kode genetik virus bekerja seperti instruksi manualnya.

Mutasi pada virus adalah hal yang umum, namun kebanyakan tidak signifikan dan tidak menyebabkan perubahan apa pun pada kemampuannya untuk menularkan atau menyebabkan infeksi serius.

Tetapi beberapa mutasi, seperti yang muncul di Inggris maupun Afrika Selatan, dapat membuat virus lebih menular dan dalam beberapa kasus bahkan lebih mematikan.

** #IngatPesanIbu

Pakai Masker, Cuci Tangan Pakai Sabun, Jaga Jarak dan Hindari Kerumunan.

Selalu Jaga Kesehatan, Jangan Sampai Tertular dan Jaga Keluarga Kita.

Analisis Sampel yang Dikumpulkan di Maharashtra

Para pengendara sepeda motor mengenakan masker saat melintas di Hyderabad, India, Jumat (17/7/20200. India melewati 1 juta kasus virus corona COVID-19 atau tertinggi ketiga di dunia setelah Amerika Serikat dan Brasil. (AP Photo/Mahesh Kumar A.)
Para pengendara sepeda motor mengenakan masker saat melintas di Hyderabad, India, Jumat (17/7/20200. India melewati 1 juta kasus virus corona COVID-19 atau tertinggi ketiga di dunia setelah Amerika Serikat dan Brasil. (AP Photo/Mahesh Kumar A.)

Ahli virologi Shahid Jameel menjelaskan bahwa "mutasi ganda di area utama protein lonjakan virus dapat meningkatkan risiko dan memungkinkan virus keluar dari sistem kekebalan".

Protein lonjakan adalah bagian dari virus yang digunakannya untuk menembus sel manusia.

Pemerintah India mengatakan bahwa analisis sampel yang dikumpulkan dari negara bagian Maharashtra di wilayah barat menunjukkan "peningkatan fraksi sampel dengan mutasi E484Q dan L452R" dibandingkan dengan Desember 2020 lalu.

"Mutasi (ganda) seperti itu memberikan pelarian kekebalan dan peningkatan infektivitas," kata Kementerian Kesehatan India dalam sebuah pernyataan.

Dr Jameel menambahkan, bahwa "mungkin ada garis perkembangan terpisah yang berkembang di India dengan mutasi L452R dan E484Q yang bersatu".

Infografis 5 Tips Cegah COVID-19 Saat Beraktivitas dengan Orang Lain

Infografis 5 Tips Cegah Covid-19 Saat Beraktivitas dengan Orang Lain. (Liputan6.com/Abdillah)
Infografis 5 Tips Cegah Covid-19 Saat Beraktivitas dengan Orang Lain. (Liputan6.com/Abdillah)

Saksikan Video Berikut Ini: