Vatikan: Vaksin COVID-19 yang Terbuat dari Sel Janin Aborsi Bisa Diterima

·Bacaan 3 menit

Liputan6.com, Vatican City - Perdebatan mengenai layak-tidaknya vaksin COVID-19 untuk digunakan dari segi religi dan keagamaan menarik perhatian sejumlah kelompok masyarakat.

Di Indonesia misalnya; status kehalalan vaksin virus corona menjadi sorotan utama beberapa waktu lalu di negara dengan populasi Islam terbesar di dunia tersebut. Status halal bahkan menjadi penentu bagi dimulainya program vaksinasi COVID-19 Indonesia.

Peristiwa yang kurang-lebih sama juga terjadi pada komunitas Katolik Roma --sampai-sampai, otoritas tertinggi mereka di Vatikan, harus buka suara dalam memberikan informasi kepada publik.

Berawal dari surat yang dilayangkan oleh Konferensi Uskup Katolik AS (USCCB), yang mengeluarkan catatan terpisah kepada umat Katolik Amerika pada awal Desember 2020. Mereka menyebut bahwa baik vaksin COVID-19 Pfizer dan Moderna memiliki beberapa koneksi ke garis sel yang berasal dari jaringan sel janin aborsi pada abad terakhir.

Sebagai informasi, konsep aborsi telah lama menjadi sesuatu yang dibenci dan dikutuk secara luas oleh Gereja Katolik, didorong oleh keyakinan bahwa pembunuhan bayi yang belum lahir --terlepas dari tahap kehamilan-- setara dengan pembunuhan.

Merespons surat USCCB, otoritas gereja Katolik Roma di Vatikan angkat bicara pada 21 Desember 2020.

Mengutip Channel News Asia pada Sabtu (6/1/2021), Vatikan mengatakan kepada umat Katolik Roma bahwa secara moral dapat diterima untuk menggunakan vaksin COVID-19 bahkan jika produksi mereka menggunakan garis sel yang diambil dari jaringan sel janin yang diaborsi.

Sebuah catatan dari the Congregation for the Doctrine of the Faith Vatikan mengatakan penggunaan vaksin tersebut diizinkan selama tidak ada alternatif.

Catatan Vatikan mengatakan pemberian legitimasi moral terkait dengan prinsip "berbeda tingkat tanggung jawab dalam hal kejahatan."

Ini berarti bahwa karena pandemi adalah bahaya besar, vaksin semacam itu "dapat digunakan dalam hati nurani yang baik dengan pengetahuan tertentu bahwa (itu) bukan merupakan kerja sama formal dengan aborsi dari mana sel-sel yang digunakan dalam produksi vaksin berasal", kata catatan itu.

Dengan tidak adanya vaksin aman yang terbuat dari sumber lain, "secara moral dapat diterima untuk menerima vaksin COVID-19 yang telah menggunakan garis sel dari janin yang diaborsi dalam proses penelitian dan produksi mereka".

Uskup Amerika mengatakan vaksin menggunakan garis sel yang diambil dari jaringan yang diperoleh dari dua aborsi yang terjadi pada 1960-an dan 1970-an dan yang sering telah direplikasi sejak itu.

Catatan Vatikan mengatakan penggunaan vaksin semacam itu "tidak dengan sendirinya merupakan legitimasi, bahkan tidak langsung, dari praktik aborsi".

Ini mendesak industri farmasi untuk mengembangkan vaksin yang sepenuhnya etis dan pemerintah dan organisasi internasional untuk membuat mereka dapat diakses oleh negara-negara yang lebih miskin.

Catatan Vatikan mengatakan bahwa sementara penggunaan vaksin bersifat sukarela, "kebaikan bersama dapat merekomendasikan vaksinasi, terutama untuk melindungi yang terlemah dan paling terpapar".

** #IngatPesanIbu

Pakai Masker, Cuci Tangan Pakai Sabun, Jaga Jarak dan Hindari Kerumunan.

Selalu Jaga Kesehatan, Jangan Sampai Tertular dan Jaga Keluarga Kita.

Kata Uskup Katolik Roma di Singapura

Ilustrasi Vaksin Virus Corona COVID-19. (File foto: AFP / John Cairns)
Ilustrasi Vaksin Virus Corona COVID-19. (File foto: AFP / John Cairns)

Pada 3 Februari 2021, William Goh - Uskup Agung Katolik Roma Singapura - juga menyerukan hal yang sama kepada komunitas Katolik Roma di Singapura.

Ia menyebut bahwa vaksin yang dibuat menggunakan garis sel dari janin yang diaborsi dapat diterima secara moral dan cocok untuk dikonsumsi oleh umat Katolik.

Dalam surat yang diposting di situs resmi Keuskupan Agung Katolik Roma Singapura, Goh menjelaskan konsep penggunaan garis sel dalam pengembangan vaksin COVID-19 yang saat ini tersedia di Singapura – yaitu yang dibuat oleh Pfizer-BioNTech dan Moderna, dan menyoroti fakta bahwa tidak ada satu pun dari mereka yang benar-benar mengandung garis sel dari janin yang diaborsi.

"Kita semua memiliki tugas moral untuk melindungi kesehatan kita, dan tugas moral yang sama untuk mengejar kebaikan bersama dari kesehatan semua orang di masyarakat. Vaksinasi tampaknya menjadi cara terbaik yang tersedia bagi kami sekarang untuk mencegah penyebaran pandemi COVID-19," tulisnya.

"Menghentikan atau memperlambat pandemi yang telah menewaskan lebih dari dua juta orang di seluruh dunia adalah alasan yang cukup besar untuk mendapatkan vaksinasi bahkan jika vaksin berasal dari garis sel yang dikompromikan secara moral."

"Garis sel ini tidak digunakan sebagai bahan dalam vaksin, tetapi berfungsi sebagai semacam 'tanah biologis' di mana vaksin dikembangkan," baca surat Goh.

"Oleh karena itu, sementara produksi asli dari garis sel-garis sel ini melibatkan kesalahan moral yang berat, koneksi vaksin hari ini ke aborsi asli cukup kecil."

Simak video pilihan berikut: