Verstappen geram terhadap fan yang bakar merchandise Hamilton

Pemuncak klasemen sementara Formula 1 Max Verstappen pada Minggu geram dengan ulah para penggemar yang membakar pernak-pernik bertema Lewis Hamilton dan menyebut tindakan itu menjijikkan.

"Yang pasti itu tidak bisa diterima," kata pebalap Red Bull, yang mengalahkan rivalnya dari tim Mercedes dalam perebutan gelar juara musim lalu lewat balapan pemungkas yang kontroversial, kepada reporter di Grand Prix Hungaria.

"Individu-individu semacam ini, saya pastinya tidak sepakat dengan itu karena itu benar-benar menjijikkan."

Baca juga: Leclerc meratapi blunder strategi ban hard Ferrari di Hungaria

Verstappen, yang menjadi pemenang grand prix termuda dan juara dunia asal Belanda pertama, memiliki kelompok penggemar yang dijuluki "Orange Army" yang mengikutinya keliling dunia.

Video yang beredar di media sosial saat GP Hungaria menunjukkan sejumlah fan membakar pernak-pernik Hamilton.

Sebelum itu, sejumlah laporan muncul yang menyebutkan beberapa fan pria yang mabuk melakukan kekerasan terhadap perempuan, meneriakkan kata-kata berbau homofobia dan rasis di GP Austria di kandang tim Red Bull yang dipadati penggemar Verstappen awal bulan ini.

Balapan berikutnya digelar di Belgia, tempat kelahiran Verstappen, merupakan basis lainnya fan Orange Army selain GP Belanda di Zandvoort, yang menjadi rumah sang pebalap berusia 24 tahun, satu pekan berselang.

Baca juga: Verstappen menangi GP Hungaria, duet Mercedes naik podium lagi

Insiden di Austria itu memicu F1 meluncurkan kampanye anti kekerasan yang dinamai "Drive It Out" pada Sabtu lalu.

Verstappen, bersama Hamilton yang finis runner-up hari itu, dalam sesi jumpa pers mengatakan pada umumnya para penggemar mereka saling menghormati.

"Secara umum saya rasa sebagian besar fan... yang juga bersorak-sorak sepanjang balapan dan juga di podium untuk setiap pebalap, saya rasa seharusnya demikian," kata dia.

"Video pembakaran merchandise itu, saya rasa itu menjijikkan," katanya.

Baca juga: Russell klaim pole perdana F1 dalam karier di GP Hungaria
Baca juga: F1 luncurkan kampanye 'Drive It Out' lawan kekerasan dan pelecehan

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel