Verstappen tampil dominan menangi balapan penutup musim di Abu Dhabi

Max Verstappen meraih kemenangan ke-15 dalam satu musim menyusul penampilan dominan di balapan pemungkas Grand Prix Abu Dhabi pada Minggu.

Start dari pole position, sang juara dunia dari tim Red Bull menyelesaikan balapan sepanjang 58 putaran itu dengan dominan memanfaatkan strategi satu kali pitstop dan menunjukkan kelasnya dalam menjaga umur ban hingga finis 8,771 detik di depan pebalap Ferrari Charles Leclerc, demikian laman resmi Formula 1.

"Balapan yang baik, semua soal manajemen ban. Luar biasa bisa menang di sini lagi dan ke-15 kalinya dalam musim ini, luar biasa," kata Verstappen setelah kesuksesan ketiga secara beruntun di Yas Marina.

"Menyenangkan mencapai sesuatu seperti ini tahun ini, saya tahu akan sulit mengulanginya tapi ini adalah motivasi yang baik untuk mencoba dan melakukan yang sama tahun depan," kata Verstappen, yang mengunci gelar juara dunia keduanya di Jepang dengan empat balapan terisa.

Baca juga: Verstappen klaim pole saat Red Bull kuasai baris terdepan GP Abu Dhabi

Sementara itu Leclerc membutuhkan poin lebih banyak dari pebalap Red Bull Sergio Perez dalam perebutan peringkat dua klasemen di saat kedua pebalap tiba di Abu Dhabi dengan perolehan poin sama.

Perez, dengan strategi dua pitstop, berupaya memangkas defisit delapan detik dari Leclerc dengan 10 lap tersisa. Namun, Leclerc, dengan satu pitstop, mampu bertahan hingga akhir balapan dan finis 1,3 detik di depan sang pebalap Meksiko yang harus puas finis P3.

Dengan hasil itu, Leclerc memupuskan mimpi Red Bull yang ingin kedua pebalapnya finis teratas di klasemen untuk pertama kalinya dalam sejarah.

Carlos Sainz finis P4 di mobil kedua Ferrari, mengungguli George Russell dari tim Mercedes yang harus menjalani penalti lima detik karena kembali ke jalur pit dengan membahayakan pebalap lain.

Rekan satu tim Russell, Lewis Hamilton berpeluang meraih podium namun tiga lap jelang finis mobilnya kehilangan kecepatan dan harus kembali ke garasi untuk menyudahi balapan lebih dini. Itu merupakan kegagalan mekanis pertama yang dialami Mercedes tahun ini.

Baca juga: GP Abu Dhabi peluang terakhir Hamilton hindari musim tanpa kemenangan

Dengan kedua pebalapnya finis P2 dan P4, Ferrari berhak finis di peringkat dua konstruktor, mengalahkan Mercedes di peringkat tiga.

"Saya tampil 110 persen sejak lap pertama hingga terakhir," kata Leclerc.

"Kami menjalani balapan yang sempurna, ini hasil maksimal hari ini. Saya tahu satu-satunya cara mengalahkan Checo adalah dengan strategi yang berbeda.

"Saya harap tahun depan kami dapat selangkah lebih baik untuk bertarung dalam kejuaraan. Kami akan bekerja keras selama musim dingin untuk mengejar mereka," kata Leclerc.

Sementara itu DNF Hamilton mewariskan satu posisi bagi Sebastian Vettel yang menyudahi balapan terakhirnya untuk Aston Martin di P10, meraih satu poin terakhir sebelum pensiun dari Formula 1.

Baca juga: Vettel umumkan akan pensiun dari Formula 1 pada akhir musim 2022

Sebelum balapan, para pebalap melakukan seremoni kecil sebagai penghormatan terhadap juara dunia empat kali asal Jerman itu.

"Saya menikmati balapan ini," kata Vettel seusai lomba. "Kami mungkin tak menerapkan strategi terbaik, tapi secara umum ini adalah hari yang besar dan terima kasih atas dukungan kalian."

Esteban Ocon finis P7 untuk tim Alpine di saat rekan satu timnya, Fernando Alonso mengalami masalah teknis sehingga harus kembali ke garasi dan menyudahi penampilan terakhirnya dengan tim Prancis itu secara prematur. Alonso akan berlabuh ke Aston Martin tahun depan mengisi bangku yang ditinggalkan Vettel.

Lance Stroll menjadi pebalap Aston Martin terdepan di P7 diikuti oleh Daniel Ricciardo yang finis P8 untuk penampilan terakhirnya dengan McLaren.

Baca juga: Setelan RB18 pas di Abu Dhabi, kata Verstappen setelah puncaki FP2