Video Putra Mahkota Arab Saudi Mohammed bin Salman Disuntik Vaksin COVID-19

·Bacaan 2 menit

Liputan6.com, Riyadh - Putra Mahkota Arab Saudi Mohammed bin Salman menerima dosis pertama vaksin COVID-19 dan disiarkan secara langsung pada Jumat 25 Desember 2020, menurut media negara Saudi.

Pangeran Mohammed diberikan vaksin sejalan dengan rencana vaksinasi COVID-19 nasional Kementerian Kesehatan Saudi, kata sebuah laporan dari Badan Pers Saudi, dikutip dari Newsweek, Sabtu (26/12/2020).

Menteri kesehatan Arab Saudi Tawfiq al-Rabiah juga menerima vaksin pada Jumat 26 Desember, dan bertepuk tangan kepada Pangeran Arab Saudi Mohammed bin Salman "atas tindak lanjut yang berkelanjutan untuk memberikan vaksin kepada warga dan penduduk," kata laporan itu.

Arab Saudi menerima pengiriman pertama vaksin Pfizer dan BioNTech awal bulan ini, dan memulai kampanye vaksinasi pada 17 Desember, menurut The Hill.

Menteri kesehatan menyebut kampanye itu sebagai kebijakan "pencegahan lebih baik daripada penyembuhan", yang "diwakili dengan mengintensifkan langkah-langkah pencegahan proaktif, menekankan bahwa kesehatan manusia adalah yang pertama, menyediakan vaksin yang aman dan diakui secara internasional, dalam waktu singkat, dan menyajikan vaksin kepada warga dan penduduk, secara merata," lapor lembaga pers.

Arab Saudi telah mencatat 361.903 kasus COVID-19 dan 6.168 kematian sejak pandemi pertama kali dimulai, menurut data dari Universitas Johns Hopkins. Negara itu melaporkan 178 kasus baru dan sembilan kematian baru dalam 24 jam terakhir.

Vaksinasi Pangeran Mohammed bin Salman yang disiarkan langsung di TV mengikuti beberapa pemimpin politik lain yang telah diberi suntikan pertama mereka di televisi. Pekan lalu, Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu menerima dosis pertamanya dan disiarkan langsung.

Pemimpin Negara Lain yang Disuntik Secara Live

Putra mahkota Saudi, Mohammed bin Salman. (Foto: Bandar al-Jaloud / Istana Kerajaan Saudi / AFP)
Putra mahkota Saudi, Mohammed bin Salman. (Foto: Bandar al-Jaloud / Istana Kerajaan Saudi / AFP)

Presiden terpilih Joe Biden menerima dosis vaksin pertamanya di depan kamera pada Senin 21 Desember 2020, dan Wakil Presiden Mike Pence mengatakan dia "tidak merasakan apa-apa," setelah menerima dosis di televisi langsung pada 18 Desember.

Biden mengatakan dia sangat ingin mendapatkan vaksinasi di depan kamera untuk meningkatkan kepercayaan publik dan kesadaran akan keselamatannya. Wakil presiden terpilih Kamala Harris dijadwalkan mendapatkan dosis pertamanya di depan umum minggu depan.

"Saya melakukan ini untuk menunjukkan bahwa orang-orang harus siap ketika tersedia untuk mengambil vaksin," katanya setelah menerima tembakannya di rumah sakit di Wilmington, Delaware.

Tetapi Presiden Donald Trump masih belum mengatakan apakah dia akan menerima vaksinasi atau tidak sebelum hengkang dari Gedung Putih pada Januari 2021.

Hingga Kamis, lebih dari 1 juta orang Amerika telah diinokulasi, Robert Redfield, direktur Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit AS, mengatakan dalam siaran pers.

"Sementara kami merayakan tonggak bersejarah ini, kami juga mengakui jalan yang menantang ke depan. Saat ini ada pasokan terbatas vaksin COVID-19 di AS, tetapi pasokan akan meningkat dalam minggu-minggu dan bulan-bulan yang akan datang," kata Redfield. "Tujuannya agar semua orang dapat dengan mudah mendapatkan vaksinasi terhadap COVID-19 segera setelah jumlah yang cukup besar tersedia."

Simak video pilihan berikut: