Viral Tentara Tampar Petugas SPBU, Ini Jawaban Komandannya

·Bacaan 1 menit

VIVA – Viralnya video tentara tampar petugas SPBU Waipare, Nusa Tenggara Timur (NTT), langsung direspons oleh atasannya.

"Kami akan menerangkan kronologis kejadian terkait anggota kami yang melakukan tindakan yang kurang terpuji," jelas Letkol Inf. M. Zulnalendra dalam video klarifikasinya yang diunggah oleh akun @infokomando, Kamis (27/5).

Dalam video klarifikasinya itu, Komandan disrtik militer (Dandim) 1603 Sikka, NTT, Letkol Inf.M.Zulnalendra menjelaskan sebenarnya TNI - Polri dengan pihak pimpinan SPBU sudah memiliki hubungan kerjasama.

Bentuk kesepakatannya apabila TNI - Polri dalam kondisi tertentu bisa didahulukan.

Namun pada kasus ini, pihak pegawai SPBU tetap meminta antre meskipun sudah dijelaskan situasi yang dihadapi oleh prajurit tersebut.

Hal ini dikarenakan ketidaktahuan pegawai SPBU sehingga terjadi kesalahpahaman.

"Tadi malam sudah kita damaikan. kita akan proses hukum yang berlaku di angkatan darat," jelas Komandan Distrik Militer 1603 Sikka dalam unggahan video tadi.

Seperti diketahui sebelumnya seorang pria berbaju loreng hijau viral di media sosial karena menampar seorang petugas SPBU. Pria berbadan tegap yang diduga tentara itu menampar petugas dengan tangan kanannya.

Video viral itu diposting di akun Twitter @iskandar__fauzi, Rabu (26/5). "Eeehhhmmm gak mau ngantri di tegur sama pelayan SPBU malah kena tampar. Beginilah nasib anak negeriku," cuit akun Iskandar Fauzi.

Peristiwa ini terjadi di SPBU Waipare, Maumere, Nusa Tenggara Timur (NTT), pada Selasa 25 Mei 2021.