Viral Wanita Stres Karena Putus Cinta, Apa Bahayanya?

Lutfi Dwi Puji Astuti, Diza Liane Sahputri
·Bacaan 3 menit

VIVA – Sebuah video beredar luas menunjukkan sosok wanita yang tengah mengalami gangguan jiwa akibat putus cinta. Hal itu diunggah dalam media sosial TikTok dan menjadi viral lantaran sikap kurang pantas dari wanita tersebut.

Di video, wanita berambut sebahu itu terlihat sesekali tertawa dan melompat-lompat. Wanita yang memakai daster itu juga sempat duduk seraya mengacungkan jari tengah saat direkam.

Sepertinya, video itu direkam oleh sang kakak yang menyebut bahwa adiknya kerap mengurung diri akibat putus cinta. Dituliskan lagi bahwa sang adik memiliki emosi yang tak stabil lantaran menangis tanpa sebab.

"Aslinya tuh dia periang bgt! Tapi sekarang liat dia tertawa, aku pengen nangis. Sebenernya pengen bawa ke dokter atau psikiater, tapi aku belum siap emnerima diagnosanya. Sengaja aku rekam untuk kasih pesan ke warga tiktok, kalau cinta sama seseorang jangan terlalu yah...," tulis keterangan video itu.

Dikutip dari laman Healthline, memulihkan diri dari putus memang membutuhkan kerja keras. Sebab, dampaknya tidak hanya satu, namun ke banyak hal.

"Saya yakin 100 persen bahwa patah hati dan rasa sakit emosional dapat berdampak negatif terhadap kesehatan fisik. Pikiran adalah organ yang sangat kuat dan patah hati adalah emosi yang sangat kuat. Saat keduanya bergabung, pasti bisa menghasilkan reaksi fisik. " kata Courtney Nesbitt, L.C.S.W., yang mempraktikkan terapi individu, pasangan, dan kelompok.

Lantas, apa saja dampak patah hati? Berikut fakta-faktanya

Otak 'Sakit'

Penelitian terbaru menemukan bahwa orang yang baru saja mengalami putus cinta mengalami aktivitas otak yang serupa saat diperlihatkan foto orang yang mereka cintai seperti yang mereka lakukan saat mengalami sakit fisik. Para peneliti menyimpulkan bahwa penolakan, serta rasa sakit emosional dan fisik, semuanya diproses di wilayah otak yang sama.

Nyeri dada

Menurut penulis Meghan Laslocky, yang telah menulis buku tentang patah hati, ini bisa jadi karena sistem aktivasi simpatis dan parasimpatis dipicu secara bersamaan. Sistem parasimpatis adalah bagian dari sistem saraf Anda yang menangani fungsi rileks seperti pencernaan dan produksi air liur. Ini memperlambat detak jantung dan pernapasan.

Sebaliknya, sistem saraf simpatik membuat tubuh siap beraksi. Ini adalah respons "lari atau lawan" yang mengirimkan hormon ke seluruh tubuh untuk meningkatkan detak jantung, dan membangunkan otot Anda. Ketika keduanya dihidupkan secara bersamaan, masuk akal bahwa tubuh akan mengalami ketidaknyamanan - bahkan mungkin nyeri dada.

Melemahkan tubuh

Meskipun kita mungkin tidak tahu persis mengapa patah hati memengaruhi tubuh fisik kita seperti itu, pengaruhnya banyak dan bisa melemahkan.Pada kasus yang ekstrem, mereka menggambarkan betapa kuatnya kita mengalami rasa sakit emosional.

“Saya bahkan pernah mengalami pasien yang mengalami stroke atau serangan jantung karena stres putus cinta,” kata Nesbitt.

Perubahan nafsu makan

Jennifer Kelman, pekerja sosial klinis berlisensi dan pelatih kehidupan, mengatakan bahwa patah hati dapat menyebabkan perubahan nafsu makan, kurangnya motivasi, penurunan berat badan atau penambahan berat badan, makan berlebihan, sakit kepala, sakit perut, dan perasaan tidak enak badan secara umum. Mengobati efek patah hati sambil membiarkan orang tersebut meratapi kehilangan hubungan bisa menjadi keseimbangan yang rumit.

Depresi

Depresi, kecemasan, dan penarikan diri dari teman, keluarga, dan aktivitas biasa adalah beberapa reaksi emosional yang paling umum terhadap sakit hati setelah putus cinta. Di satu sisi, mereka yang patah hati bisa terjebak dalam isolasi depresi itu sendiri.

"Kami ingin individu merasakan apa yang mereka rasakan, dan berduka atas kehilangan ini, kami juga tidak ingin mereka terpeleset ke dalam isolasi, depresi, dan kecemasan," paparnya.

Penanganan tepat

Kelman menyarankan bahwa tetap aktif bahkan ketika Anda tidak menginginkannya, mempertahankan kebiasaan makan yang benar, dan terlibat dengan orang-orang di lingkaran sosial Anda dapat membantu meminimalkan risiko kesehatan yang buruk akibat putus cinta.

“Sayangnya, satu-satunya obat untuk patah hati dan rasa sakit emosional adalah waktu,” tambah Nesbitt. Kami sering mencoba untuk mempertahankan hubungan setelah itu, hanya memperpanjang rasa sakit. “Kecuali jika ada anak-anak yang terlibat,” dia merekomendasikan, “pilihan terbaik adalah menahan diri dari kontak dengan orang tersebut; yang termasuk di media sosial. "