Volkswagen AS naikkan gaji karyawan di tengah kecemasan Omicron

·Bacaan 2 menit

Volkswagen AG akan memberi kenaikan gaji sebesar 10 persen kepada para pekerja pabrik perakitan yang berlokasi di Chattanooga, Tennessee, diinformasikan kepala bisnis perusahaan di Amerika Serikat.

Dikutip Hindustan Times, Minggu, kenaikan tersebut merupakan konsekuensi dari varian baru Omicron di kalangan tenaga kerja yang sudah ketat.

Perusahaan otomotif tersebut melaporkan penjualan 375.030 kendaraan tahun lalu di Amerika Serikat, tumbuh 15 persen dibanding tahun sebelumnya.

Penjualan itu dipimpin oleh SUV tiga baris Atlas yang diproduksi di Chattanooga dan SUV menengah Volkswagen Tiguan.

Baca juga: VW bawa Tiguan Allspace edisi sport dan camping di GIIAS

Volkswagen turut mengirimkan 16.742 unit SUV ID.4 listriknya. Perusahaan juga memiliki rencana untuk memproduksi model tersebut di pabrik Chattanooga pada paruh kedua tahun 2022.

Chief Executive Officer unit Volkswagen Amerika Serikat Scott Keogh mengatakan bahwa di seluruh industri, penjualan mobil AS kemungkinan akan terhenti pada angka 15,5 juta di tahun ini karena kekurangan semikonduktor.

Secara bersamaan, industri otomotif mengalami tingkat ketidakhadiran yang tinggi karena penyebaran virus.

“Apakah akan ada tantangan dalam ekosistem pemasok dan pabrik dengan ketidakhadiran yang disebabkan oleh omicron? 100 persen," kata Keogh.

"Tetapi jika Anda memiliki lebih banyak chip, Anda akan mendapatkan bagian, dan jika Anda mendapatkan bagian, Anda akan mendapatkan keunggulan kompetitif," tambahnya.

Pabrik Chattanooga saat ini ditutup untuk liburan dan karena krisis chip. Pabrik ini akan kembali bekerja mulai 10 Januari. Meskipun pabrik tidak berjalan pada kapasitas penuh karena kekurangan semikonduktor, Keogh berharap dapat mencapai tujuan perkiraan penjualan internal.

Dia juga menambahkan bahwa kendaraan listrik akan mendapatkan preferensi pertama pada chip.

Pembuat mobil juga bersiap untuk mengungkapkan ID.Buzz versi Eropa, iterasi listrik dari mikrobus era hippie ikoniknya, pada 9 Maret. Versi tiga baris EV tidak akan datang ke Amerika Serikat hingga 2023 atau 2024 dan harus diimpor, kata Keogh.


Baca juga: VW boyong kembali Microbus, namun bertenaga listrik

Baca juga: Teaser van listrik Volkswagen ID.Buzz hadir jelang debut 9 Maret

Baca juga: VW sebut produksi kendaraan 2022 akan turun akibat krisis chip

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel