Waduh, Jerman Kok Dianggap Hantu : Ada Apa Gerangan di Piala Dunia ?

Bola.com, Jakarta - Masih dari cerita pilu Brasil kala menjadi tuan rumah Piala Dunia 2014. Seperti apakah orang-orang Brasil mengumpakan kekalahan memalukan mereka dari Timnas Jerman?

"Kekalahan itu seperti hantu. Hantu itu akan sangat sulit hilang, jika Anda terus membicarakannya," kata Tite, pelatih Timnas Brasil, dilansir Kickers, beberapa waktu lalu.

Pada 8 Juli delapan tahun lampau, Timnas Brasil bertemu Timnas Jerman di semifinal Piala Dunia 2014. Ribuan pendukung Selecao tumpah ruah di Estádio Mineirão, Belo Horizonte.

 

Di Atas Angin

Mereka yakin, armada Luiz Felipe Scolari bisa mengatasi Jerman. Di starting XI, hanya Neymar yang absen. Scolari juga tak memasukkan nama pilar kesayangannya itu di daftar pemain pengganti. Neymar harus menepi lantaran masih berkutat dengan cedera.

Tanpa Neymar, Brasil masih merasa di atas angin. Tim Samba tak terkalahkan dalam lima laga sebelumnya dengan genggaman empat kemenangan serta sekali seri. Selain itu, mereka berstatus sebagai tuan rumah.

 

Beda Hasil

Penyerang Brasil,  Fred, berusaha melewati pemain Jerman pada laga semifinal Piala Dunia 2014 di Stadion The Mineirao (8/7/2014). Jerman menang 7-1 atas Brasil. (AFP/Christophe Simon)
Penyerang Brasil, Fred, berusaha melewati pemain Jerman pada laga semifinal Piala Dunia 2014 di Stadion The Mineirao (8/7/2014). Jerman menang 7-1 atas Brasil. (AFP/Christophe Simon)

Namun yang terjadi di ujung laga sungguh memilukan. Jerman masih terlalu tangguh. Tanpa kesulitan berarti, Panser Eropa menggilas tim unggulan 7-1.

Gol Oscar di menit-menit akhir tak ada artinya bagi Jerman yang sudah lebih dulu mengunci sekaligus memastikan kemenangan. Jerman unggul berkat aksi menawan Thomas Müller, Miroslav Klose, dua lesakan Toni Kroos, Sami Khedira, serta dwigol André Schürrle.

 

Momen Sakit

Waktu begitu lambat berjalan. Semua terdiam. Langit seakan runtuh. Kampiun lima kali Piala Dunia tersingkir secara tragis. Brasil menangis. Itu adalah kekalahan terburuk dalam sejarah.

Brasil harus puas bercokol di peringkat keempat. Jerman sendiri melaju ke final dan kemudian tampil sebagai juara setelah memperdaya Argentina 1-0 via gol semata wayang Mario Gotze di babak perpanjangan waktu.

 

Bocoran Perasaan

Suporter Brasil tampak lesu usai ditaklukkan Jerman pada laga semifinal Piala Dunia 2014 di Stadion The Mineirao (8/7/2014). Jerman menang 7-1 atas Brasil. (AFP/Adrian Dennnis)
Suporter Brasil tampak lesu usai ditaklukkan Jerman pada laga semifinal Piala Dunia 2014 di Stadion The Mineirao (8/7/2014). Jerman menang 7-1 atas Brasil. (AFP/Adrian Dennnis)

Enam tahun berlalu, Sami Khedira membocorkan rahasia kebringasan Die Mannschact. Menurut Khedira, saat Jerman unggul 5-0 di babak pertama, mereka sama sekali enggan menurunkan tempo permainan.

Saat itu, kata Khedira, sang pelatih, Joachim Löw, mengingatkan Khedira dkk agar terus bermain spartan. "Kita mulai lagi dalam kondisi 0-0 dan saya ingin kita pun memenangkan babak kedua," ujar Khedira, menirukan ucapan Löw.

 

Menang Istimewa

Kemenangan atas Brasil bukanlah keunggulan telak pertama Jerman di pentas internasional. Pada Piala Dunia 2002, mereka melibas Arab Saudi delapan gol tanpa balas. Kemenangan mencolok juga mereka raih kala menggebuk San Marino 13-0 di Kualifikasi Piala Eropa 2008.

Hanya saja, Brasil adalah pengencualian. Hal itu berlatar karena Brasil merupakan pesaing terberat Jerman di kompetisi terakbar empat tahunan. Jerman mengemas empat gelar juara, sedangkan Brasil masih teratas dengan lima trofi.

 

Bisa Bangkit?

Striker Brasil, Neymar, melakukan selebrasi usai mencetak gol ke gawang Meksiko pada laga 16 besar Piala Dunia di Stadion Samara, Senin (2/7/2018). Brasil menang 2-0 atas Meksiko. (AP/Frank Augstein)
Striker Brasil, Neymar, melakukan selebrasi usai mencetak gol ke gawang Meksiko pada laga 16 besar Piala Dunia di Stadion Samara, Senin (2/7/2018). Brasil menang 2-0 atas Meksiko. (AP/Frank Augstein)

"Sulit dipercaya," tulis legenda abadi Jerman, Franz Beckenbauer dalam akun Twitternya, merespons kemenangan penerusnya.

Pada Piala Dunia 2022 Qatar, Jerman dan Brasil masuk daftar unggulan selain Inggris, Prancis, Belgia, Belanda, dan Argentina. Jika Brasil dan Jerman kembali bersua, apakah Tite masih menganggap Der Panser sebagai sosok hantu yang menakutkan? Entahlah.

Video yang Wajib Ditonton

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel