Wagub: Iklim investasi perlu didukung tenaga kerja kompetensi tinggi

Royke Sinaga
·Bacaan 2 menit

Wakil Gubernur Jawa Barat Uu Ruzhanul Ulum mengatakan bahwa kompetensi tenaga kerja yang tinggi menjadi aspek penting untuk mendukung iklim investasi di Jabar sehingga daya saing tenaga kerja perlu mendapat perhatian khusus.

"Buruh adalah mitra perusahaan. Sebesar apapun investasi oleh investor kalau tidak ada buruh tidak akan ada yang bekerja, otomatis output produk tidak akan ada," kata Uu saat membuka rakor dengan Lembaga Kerja Sama (LKS) Tripartit Provinsi Jabar, di Kab. Bandung Barat, Selasa.

Investasi atau penanaman modal seakan menjadi titik terang dalam percepatan pemulihan ekonomi Jawa Barat (Jabar) yang terpuruk akibat pandemi COVID-19.

Oleh karena itu, Jabar berkomitmen meningkatkan investasi dan mempertahankan predikat Jabar sebagai provisi terdepan dalam hal investasi.

Pemerintah Daerah (Pemda) Provinsi Jabar bersama Kantor Perwakilan Bank Indonesia (KPwBI) Jabar menggelar West Java Investment Summit (WJIS) 2020 secara daring dari Hotel Savoy Homann, Kota Bandung, yang hari ini masih berlangsung.

Kang Uu menuturkan menghadapi era globalisasi, persaingan dengan tenaga kerja asing pun semakin terbuka dan produktivitas tenaga kerja menjadi faktor penting apakah investor mau menanamkan modalnya di suatu wilayah atau tidak.

Kompetensi tenaga kerja sejalan dengan pemanfaatan teknologi industri. Seorang tenaga kerja harus dapat menguasai alat produksi dengan teknologi mutakhir.

"Mari kita utamakan buruh, peduli terhadap buruh selain dari segi kesejahteraan, juga dari segi kompetensinya," katanya.

"Sehingga hadir keseimbangan antara apa yang diharapkan pihak industri, atau para investor juga apa yang diharapkan para pekerja," tambah Uu.

Selain itu, tenaga kerja juga harus menguasasi teknologi informasi dan digital untuk menambah daya saing. Oleh karena itu pendidikan dan pelatihan tenaga kerja menjadi hal penting yang harus diutamakan. Tenaga kerja harus terus diasah kemampuan dan kompetensinya sesuai dengan tuntutan zaman dan perkembangan teknologi terkini.

"Maka sinergi tripartit (industri, serikat pekerja, pemerintah) diperlukan dalam menyiapkan tenaga kerja yang berkompeten dan mampu berkompetisi dalam persaingan global," kata Kang Uu.

Sistem pendidikan dan pelatihan kerja juga harus 'link and match' dengan kebutuhan pasar kerja. Sehingga kebutuhan para investor dapat segera terpenuhi oleh angkatan kerja yang berdaya saing tinggi.
Baca juga: Gubernur Jabar: Pariwisata Jabar mulai membaik di tengah pandemi
Baca juga: Bank BJB dukung Pemprov Jabar bangun KEK Rebana Metropolitan
Baca juga: Jaswita Jabar-Bank BJB kerja sama bangun hotel di Bandara Kertajati