Wagub Sumbar: Sudah Tidak Zamannya 'Bareh Solok' Dijual dengan Karung

·Bacaan 2 menit

Liputan6.com, Solok - Di Sumatera Barat, mungkin tak ada yang meragukan eksistensi beras Solok. Namanya wangi sama seperti aroma nasinya setelah ditanak.

Namun, "wangi" beras Solok tak begitu tercium ketika bersaing dengan produk beras yang dari luar daerah yang sudah dikemas dengan bagus dan berjejer di supermarket maupun pusat perbelanjaan lainnya.

Hal itu juga disoroti Wakil Gubernur Sumbar, Audy Joinaldy. Ia menyebut saat ini bukan zamannya lagi beras solok dijual dengan karung.

"Komoditas beras Solok harus diberikan perhatian khsusus di hilir," katanya ketika menghadiri panen raya di Kota Solok, Senin (27/9/2021).

Ia menyebut, sekarang bukan masanya lagi beras Solok dujual menggunakan karung, harus diganti dengan kemasan yang lebih baik dan menarik agar nilainya lebih tinggi.

"Dengan pengemasan yang lebih bagus, maka ekspansi pasar bisa dilakukan lebih luas sehingga akan menguntungkan petani," ujarnya.

Namun, menurut Audy, hal itu harus dikerjakan secara bersama-sama, mulai dari pemerintah hingga kelompok petani.

Selain pengemasan, ia juga melihat bahwa produksi beras Solok bisa digenjot. Salah satunya dengan intensifikasi lahan dan dukungan pemanfaatan teknologi serta alat mesin pertanian.

Audy menyebut Kota Solok bukan pada posisi sebagai daerah sentra beras di Sumbar, tetapi daerah satelit untuk mendukung produksi secara keseluruhan.

Produksi 'Bareh Solok'

Sementara, Kepala Dinas Tanaman pangan, Holtikultura dan Perkebunan Sumbar, Syafrizal menyebut produksi Gabah Kering Giling (BKG) di Kota Solok meningkat dari tahun 2019 sebanyak 13.700 ton menjadi 16.200 ton pada 2020.

"Kenaikan itu berbanding terbalik dengan produksi pada beberapa daerah sentra beras di Sumbar yang menurun dari segi produksi," jelasnya.

Produksi masih bisa digenjot, terutama hingga akhir tahun untuk membantu menambah capaian produksi padi Sumbar pada 2021.

Ia menyebut hal ini masih memungkinkan karena dari 1.143 hektare lahan sawah di Kota Solok saat ini, baru 584 hektare yang sudah ditanami.

"Dalam momentum ini kami mengajak kelompok tani untuk segera menanami lahan tersebut untuk mendukung capaian produksi padi 2021," ujarnya.

Saksikan juga video pilihan berikut ini:

Pengurus RT menyalurkan bantuan sosial non tunai berupa beras kepada warga di kawasan RW 03 Kelurahan Tanah Tinggi, Jakarta, Kamis (29/7/2021). Dinas Sosial DKI kembali mendistribusikan Bantuan Sosial Non Tunai (BSNT) berupa beras mulai 29 Juli-17 Agustus 2021. (Liputan6.com/Herman Zakharia)
Pengurus RT menyalurkan bantuan sosial non tunai berupa beras kepada warga di kawasan RW 03 Kelurahan Tanah Tinggi, Jakarta, Kamis (29/7/2021). Dinas Sosial DKI kembali mendistribusikan Bantuan Sosial Non Tunai (BSNT) berupa beras mulai 29 Juli-17 Agustus 2021. (Liputan6.com/Herman Zakharia)
Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel