Wahana Interfood siap ekspansi setelah suntikan dana Rp100 miliar

·Bacaan 1 menit

Emiten produsen kakao dan cokelat PT Wahana Interfood Nusantara Tbk (COCO) bersiap untuk melakukan ekspansi global setelah mendapatkan suntikan dana dari investor strategis Mahogany Global Investment Pte Ltd (MGI).

Perseroan mendapatkan dana segar sebesar Rp100 miliar usai melakukan aksi korporasi dengan melepas 37 persen saham atau setara 330,72 juta lembar saham kepada MGI.

"Kami ingin memperkenalkan produk cokelat asli Indonesia kepada dunia dengan mengedepankan kualitas asli Indonesia,” kata Corporate Secretary Wahana Interfood Nusantara Gendra Fachrurozi dalam keterangan di Jakarta, Sabtu.

Transaksi pembelian saham COCO oleh MGI terjadi dua kali yakni pada 23 Desember 2021 dengan pembelian sebesar 273,04 juta saham atau setara 30,69 persen dari total keseluruhan saham COCO, dengan harga pelaksanaan sebesar Rp304 sehingga dana yang didapat Rp83 miliar.

Baca juga: Kementan siapkan kemudahan ekspor kakao olahan

Kemudian pada 28 Desember 2021 MGI menambah kepemilikan saham enjadi 37 persen dengan membeli 57,67 juta saham dengan harga pelaksanaan Rp298 atau sebesar Rp17 miliar.

Dengan dana segar tersebut, COCO bakal memperkuat lini produksi dan pemasaran baik domestik maupun global. Saat ini COCO melalui merek dagang Schoko telah menembus pasar global di Asia, Eropa, Australia, Selandia Baru dan Amerika.

Gendra menyampaikan penguatan penetrasi pasar global bakal dilakukan dengan inovasi dan pengembangan produk yang sesuai dengan target pasar.

Dengan lini produk yang lengkap seperti kakao bubuk Schoko, couverture, selai dan isian, hingga Compound, perusahaan optimis produknya akan diterima lebih baik lagi.

Pada akhir 2022 COCO menargetkan penyelesaian pabrik ketiga dan diharapkan pada 2023 akan terjadi peningkatan kapasitas produksi dari 6.000 ton per tahun menjadi maksimal 16.000 ton per tahun.

"Untuk tahun ini capex yang kami alokasikan sebesar Rp75 miliar termasuk untuk kebutuhan pembangunan pabrik ketiga seperti pembelian mesin dan konstruksi," kata Gendra.

Baca juga: Sulteng matangkan rencana ekspansi pasar cokelat batang

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel