Wajah Kabinet Anyar Selandia Baru, Menlu Bertato hingga Wakil PM Gay

·Bacaan 2 menit

Liputan6.com, Wellington - Perdana Menteri Selandia Baru Jacinda Ardern telah mengumumkan jajaran Kabinet anyarnya yang disebut "sangat beragam" pada Senin (2/11/2020). Kabinet tersebut mencakup wakil perdana menteri gay pertama di Selandia Baru dan seorang menteri luar negeri yang memiliki tato wajah Maori.

Mengutip Channel News Asia, Senin (2/11/2020), pemimpin kiri-tengah itu mengubah susunan menteri setelah menang telak dalam pemilihan umum, dengan mengatakan prioritas periode keduanya adalah menanggapi COVID-19 dan mempromosikan pemulihan ekonomi.

Ardern menunjuk Grant Robertson sebagai wakil perdana menteri, menjadikannya gay pertama yang secara terbuka memegang jabatan tersebut.

Perempuan dan komunitas Maori juga sangat terwakili dalam 20 anggota Kabinet, termasuk Menteri Luar Negeri Nanaia Mahuta yang baru, yang memiliki moko kauae - tato Maori tradisional di dagunya.

Dipilih Atas Prestasi

Ilustrasi bendera Selandia Baru (AFP)
Ilustrasi bendera Selandia Baru (AFP)

Sambil mengungkapkan kebanggaan atas keragaman kabinetnya, Ardern juga mengatakan penunjukan kabinetnya tersebut dilakukan berdasarkan prestasi. "Ini adalah kabinet dengan prestasi dan bakat besar, yang juga sangat beragam," kata Ardern.

"Saya pikir ini adalah hal yang penting untuk dibuat. Mereka adalah individu yang telah dipromosikan karena apa yang mereka bawa ke Kabinet, mereka juga mencerminkan Selandia Baru yang memilih mereka,"

"Saya pikir sebagai negara kita harus bangga dengan ini," ungkapnya lagi.

Robertson (49) yang merupakan kepala strategi selama kampanye pemilihan Ardern, mempertahankan portofolio keuangan yang dia pegang pada masa jabatan pertama dan juga menjadi menteri infrastruktur.

Ketika ditanya tentang pentingnya memiliki seorang lelaki gay dalam peran tersebut, Ardern mengatakan alasannya memilihnya adalah kualitas kepemimpinannya, bukan bagaimana status pribadinya.

"Salah satu hal yang menakjubkan tentang Selandia Baru adalah kami sering berada di ruang di mana pertanyaan-pertanyaan ini menjadi pertanyaan kedua," katanya.

"Representasinya ada dan itu bukan pertimbangan pertama, seringkali bukan bagaimana anggota kami mengidentifikasi diri mereka sendiri."

Gebrakan Kabinet Ardern

PM Selandia Baru, Jacinda Ardern. (Liputan6/AP)
PM Selandia Baru, Jacinda Ardern. (Liputan6/AP)

Ardern memenangkan pemilihan pada 17 Oktober lalu, yang berkampanye tentang keberhasilan Selandia Baru dalam mengatasi Virus Corona COVID-19.

Kabinetnya pun memasukkan peran baru sebagai menteri untuk tanggapan COVID-19, yang diisi oleh mantan menteri kesehatan Chris Hipkins.

Dia mengatakan perubahan itu akan memungkinkan Hipkins untuk fokus pada masalah-masalah seperti kontrol perbatasan dan isolasi terkelola, tanpa gangguan dari portofolio kesehatan yang lebih luas.

Sementara Ardern memenangkan pemilihan dengan mayoritas absolut, yang berarti Partai Buruhnya dapat memerintah sendiri, dia juga menunjuk dua anggota parlemen Hijau untuk kementerian di luar Kabinet.

Salah satu pemimpin Partai Hijau, James Shaw, akan menjadi menteri perubahan iklim, dan yang lainnya, Marama Davidson, akan memiliki portofolio yang berfokus pada pencegahan kekerasan dalam keluarga dan seksual.

Pemerintah baru Ardern pun akan dilantik pada Jumat 6 November.

Saksikan Video Pilihan di Bawah Ini: