Wajib Vaksin hingga Dilarang Ngobrol, Begini Kebijakan Sekolah Tatap Muka di Sejumlah Negara

·Bacaan 6 menit

Liputan6.com, Jakarta - Wabah varian Delta yang sangat menular telah menyebabkan penutupan sekolah di beberapa negara, sementara yang lain mendorong untuk kegiatan belajar tatap muka tetap berlangsung.

Melansir The Guardian, Kamis (2/9/2021), sekolah menghadapi tantangan khusus dalam menjaga keselamatan peserta didik dan guru.

Beberapa negara memutuskan untuk tetap membuka sekolah namun tetap dengan mengandalkan langkah-langkah pencegahan seperti masker, kelompok yang lebih kecil dan bahkan larangan berbicara di kelas untuk membatasi infeksi.

Di negara-negara lain, sekolah tetap ditutup.

Berikut adalah sejumlah kebijakan yang dilakukan oleh negara-negara di Asia dan kawasan ini untuk mencegah penyebaran COVID-19 di sekolah:

* Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

1. China

Para siswa mendengarkan guru pada hari pertama semester baru di Wuhan, Provinsi Hubei, China, 1 September 2021. Pemerintah China memutuskan pemberlakuan belajar tatap muka setelah percaya diri menangani pandemi COVID-19. (STR/AFP)
Para siswa mendengarkan guru pada hari pertama semester baru di Wuhan, Provinsi Hubei, China, 1 September 2021. Pemerintah China memutuskan pemberlakuan belajar tatap muka setelah percaya diri menangani pandemi COVID-19. (STR/AFP)

Penyebaran Varian Delta di China dimulai pada akhir Juli, ketika sekolah libur selama musim panas. Dengan meningkatnya perjalanan, infeksi menyebar dan situasinya berubah menjadi wabah terburuk yang pernah dialami negara itu sejak 2020.

Dimulai di Nanjing, Varian Delta segera muncul di lebih dari setengah dari 31 provinsi di China dan puluhan kota termasuk ibu kota, Beijing.

Dorongan besar untuk menghentikan penyebaran – termasuk menguji puluhan juta penduduk dan penguncian lokal – telah berhasil hingga sejauh ini.

Itu berarti banyak sekolah dibuka kembali pada bulan September, meskipun dengan beberapa pembatasan.

Di Nanjing, sekolah menengah pertama dan sekolah dasar di daerah berisiko tinggi akan menunda dimulainya semester hingga dua minggu. Sekolah-sekolah di Beijing, Shanghai dan Sichuan akan dibuka kembali seperti biasa pada bulan ini, lapor media pemerintah, tetapi mungkin ada beberapa pembatasan.

Di daerah berisiko rendah di Beijing, guru dan siswa diharuskan memiliki tes negatif dan kode hijau pada aplikasi izin kesehatan mereka untuk kembali bersekolah. Semua konferensi musim panas yang tidak penting, kegiatan, kamp, ​​dan pelatihan militer siswa telah dibatalkan atau dipindahkan secara online.

Di Shenzhen, siswa akan kembali ke sekolah, tetapi dengan pemeriksaan suhu wajib, pemakaian masker, jarak sosial, dan cuci tangan.

China juga memvaksinasi anak-anak. Bulan lalu, kementerian pendidikan mendesak pemerintah daerah untuk mempromosikan vaksinasi siswa setelah beberapa provinsi membuka kelayakan vaksin untuk anak-anak berusia tiga hingga 17 tahun. Beberapa daerah, seperti provinsi Guangxi, sekarang mengharuskan siswa untuk divaksinasi. Yang lain melangkah lebih jauh, mengatakan seluruh keluarga harus divaksinasi agar anak-anak kembali ke sekolah.

2. Jepang

Anak Sekolah di Jepang.(AFP/ Odd Andersen)
Anak Sekolah di Jepang.(AFP/ Odd Andersen)

Jepang sedang berjuang melawan gelombang infeksi kelima, yang hampir seluruhnya didorong oleh varian Delta, dengan peningkatan tajam dalam kasus di kalangan anak muda.

Gelombang terbaru telah melihat kasus terhadap warga berusia di bawah 20-an melonjak dari rata-rata mingguan sekitar 3.500 kasus pada pertengahan Juli menjadi lebih dari 22.000 sebulan kemudian. Meskipun vaksin Pfizer dan Moderna telah disetujui untuk anak berusia 12 hingga 15 tahun, peluncurannya lambat, seperti halnya untuk orang dewasa.

Dengan latar belakang itu, sekolah-sekolah di seluruh negeri menggunakan berbagai metode untuk membatasi penyebaran COVID-19.

Keputusan tergantung kepada masing-masing kotamadya untuk menetapkan tanggal jangka waktu, serta memutuskan apakah akan menunda pembukaan kembali setelah liburan musim panas dan memberlakukan tindakan anti-infeksi. Beberapa pemerintah daerah telah memperpanjang hari libur, sementara yang lain akan membagi siswa menjadi kelas pagi dan sore.

Bulan lalu, kementerian pendidikan mengeluarkan pedoman yang menyerukan sekolah untuk membatalkan pelajaran hingga tujuh hari jika banyak infeksi dikonfirmasi dalam satu kelas.

Tapi pesan dari kementerian adalah agar sekolah tetap buka.

“Kami, sebagai pemerintah pusat, tidak akan meminta penutupan menyeluruh karena kami berharap keputusan yang fleksibel sesuai dengan keadaan regional,” kata menteri pendidikan Koichi Hagiuda bulan lalu.

Sementara kota Yokohama dan Kawasaki, tepat di sebelah selatan Tokyo memutuskan agar awal semester ditunda beberapa hari hingga 3 September. Untuk minggu pertama, kelas akan diadakan di pagi hari saja. Klub olahraga sekolah dan kegiatan lainnya telah ditangguhkan.

Pengujian akan ditingkatkan di sekolah-sekolah di seluruh Jepang. Pemerintah akan mendistribusikan 800.000 alat tes antigen untuk siswa dan staf di taman kanak-kanak dan sekolah mulai September.

3. Korea Selatan

Seorang siswa senior disambut oleh seorang guru, kedua dari kanan, pada saat kedatangannya di Sekolah Tinggi Kyungbock di Seoul, Korea Selatan, Rabu, (20/5/2020). (AP Photo/Ahn Young-joon)
Seorang siswa senior disambut oleh seorang guru, kedua dari kanan, pada saat kedatangannya di Sekolah Tinggi Kyungbock di Seoul, Korea Selatan, Rabu, (20/5/2020). (AP Photo/Ahn Young-joon)

Kasus telah melonjak dalam beberapa pekan terakhir tetapi pihak berwenang telah menentukan manfaat yang terkait dengan kelas tatap muka lebih besar daripada risiko COVID-19 untuk anak-anak.

Korea Selatan akan melonggarkan pedoman jarak sosial untuk pembelajaran di sekolah, bahkan di wilayah dengan kasus tertinggi seperti Seoul dan provinsi tetangga, Gyeonggi.

Pada Agustus, lebih dari setengah dari sekitar 6 juta anak sekolah telah kembali ke ruang kelas setelah liburan musim panas. Rencananya, semua siswa akan kembali pada 6 September, dengan syarat langkah pencegahan COVID-19 berada di level 3, level pembatasan tertinggi kedua.

Sekolah memiliki prosedur ketat untuk diikuti seperti pemeriksaan suhu, ventilasi yang memadai, protokol sanitasi dan jarak minimum satu meter antara orang-orang. Masker harus dipakai setiap saat, kecuali saat makan yang harus dikonsumsi dalam keheningan.

Pada awal September, semua guru seharusnya sudah divaksinasi lengkap.

Negara ini bertujuan untuk memvaksinasi anak-anak berusia 12 hingga 17 tahun di akhir tahun ini.

4. India

Guru menyambut siswa dengan karangan bunga di sebuah sekolah di Allahabad, India, Rabu (1/9/2021). Pemerintah negara bagian melonggarkan lockdown COVID-19 untuk lembaga pendidikan yang memungkinkan siswa menghadiri sekolah tatap muka dengan 50 persen kapasitas. (SANJAY KANOJIA/AFP)
Guru menyambut siswa dengan karangan bunga di sebuah sekolah di Allahabad, India, Rabu (1/9/2021). Pemerintah negara bagian melonggarkan lockdown COVID-19 untuk lembaga pendidikan yang memungkinkan siswa menghadiri sekolah tatap muka dengan 50 persen kapasitas. (SANJAY KANOJIA/AFP)

Sejak pandemi melanda dan India melakukan penguncian pertamanya pada Maret 2020, hampir 250 juta anak India belum kembali ke sekolah selama hampir 18 bulan.

Sekolah di seluruh negeri menerapkan pelajaran online, tetapi bagi jutaan orang yang hidup dalam kemiskinan atau daerah pedesaan, tanpa akses ke telepon atau komputer, tidak ada kemungkinan pembelajaran digital.

Di beberapa negara bagian India, sekolah mulai dibuka kembali pada awal tahun 2021, tetapi dengan cepat ditutup kembali pada bulan April ketika gelombang kedua yang menghancurkan melanda, didorong oleh varian Delta.

Tetapi sejak akhir Juli, sekolah-sekolah di negara bagian seperti Gujarat, Bihar, Uttarakhand Madhya Pradesh dan Bihar, telah mulai dibuka kembali secara bertahap.

Delhi, yang menanggung beban terberat dari gelombang kedua Covid, telah mengumumkan sekolah akan dibuka mulai September. Vaksinasi untuk anak-anak berusia 12 tahun ke atas diharapkan akan dimulai pada bulan Oktober.

5. Australia

Ilustrasi sekolah (dok. Pixabay.com/Wokandapix/Putu Elmira)
Ilustrasi sekolah (dok. Pixabay.com/Wokandapix/Putu Elmira)

Sekolah akan tetap tutup hingga akhir Oktober di New South Wales - negara bagian terpadat - karena bergulat dengan kasus yang melonjak.

Sekolah ditutup di bagian lain negara itu untuk memerangi wabah, sementara ruang kelas dibuka di tempat-tempat dengan jumlah kasus rendah.

Pihak otoritas kini tengah berdiskusi untuk menentukan langkah-langkah apa yang diperlukan untuk membuka kembali sekolah – seperti aturan seputar ventilasi atau pemakaian masker – karena varian Delta menginfeksi semakin banyak anak, yang saat ini tidak memenuhi syarat untuk mendapatkan vaksin.

6. Indonesia

Wali Kota Bogor Bima Arya Sugiarto saat meninjau pelaksanaan uji coba pendidikan tatap muka (PTM) di SMPN 15, Kota Bogor, Jawa Barat, Senin (31/5/2021). Pemerintah Kota Bogor menggelar uji coba PTM di 37 sekolah hari ini dengan protokol kesehatan yang ketat. (merdeka.com/Arie Basuki)
Wali Kota Bogor Bima Arya Sugiarto saat meninjau pelaksanaan uji coba pendidikan tatap muka (PTM) di SMPN 15, Kota Bogor, Jawa Barat, Senin (31/5/2021). Pemerintah Kota Bogor menggelar uji coba PTM di 37 sekolah hari ini dengan protokol kesehatan yang ketat. (merdeka.com/Arie Basuki)

Banyak provinsi di Indonesia yang sepenuhnya menerapkan pembelajaran online karena kasus virus lokal tetap tinggi, meskipun sekolah di beberapa bagian akan segera menerima siswa lagi.

Di Jakarta, di mana infeksi telah turun, 610 sekolah siap dibuka setelah hampir 18 bulan sejak mereka pertama kali diperintahkan untuk ditutup.

Berbagai tindakan pencegahan keamanan akan dilakukan. Sekolah hanya akan beroperasi pada kapasitas 50%, dengan setengah dari siswa tetap di rumah dan belajar online.

Aturan lain juga termasuk larangan untuk mengobrol di dalam kelas, memakai masker wajah setiap saat, dan siswa harus membawa makanan sendiri, karena kantin tutup.

Selain itu, guru juga harus divaksinasi.

Jakarta juga memiliki salah satu tingkat vaksinasi tertinggi di negara ini. Lebih dari 90% anak berusia 12 hingga 18 tahun di sana, dan 85% pendidik, telah divaksinasi lengkap.

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel