Wakil Menkumham Minta Pejabat Tolak Gratifikasi Demi Integritas

·Bacaan 2 menit

Liputan6.com, Jakarta Wakil Menteri Hukum dan HAM, Edward Omar Sharif Hiariej, mengingatkan para pejabat publik untuk mewaspadai gratifikasi karena itu merupakan salah satu praktik korupsi.

Oleh karena itu, para pejabat publik harus tetap berintegritas, transparan, dan mempertahankan akuntabilitas dalam menjalankan tugasnya.

"Integritas adalah kunci utama dalam pencegahan korupsi,” kata dia, sebagaimana dikutip dari siaran resmi Kementerian Hukum dan HAM yang diterima di Jakarta, Selasa (5/10/2021).

Dia menyebut Konvensi PBB Anti-Korupsi sepakat bahwa integritas, transparansi, dan akuntabilitas merupakan faktor penting memerangi rasuah. Dalam sesi Lokakarya Menuju Zona Integritas di Graha Pengayoman, Kementerian Hukum dan HAM, dia juga menerangkan perbedaan gratifikasi dan suap.

"Dalam bahasa undang-undang bunyinya begini, setiap gratifikasi dianggap suap. Tetapi, mengapa pembentuk undang-undang harus memisahkan itu? (Alasannya), karena ada perbedaan prinsip antara gratifikasi dan suap,” kata pria yang biasa disapa Eddy itu.

Dia lanjut menjelaskan gratifikasi dan suap berbeda karena ada faktor kesepakatan (meeting of minds) antara pemberi suap dan penerima suap.

"Kalau suap ada meeting of minds, ada kesepakatan. Tapi, kalau gratifikasi tanpa meeting of minds, tidak ada kesepakatan,” kata Eddy.

Contohnya, jika ada seseorang minta dipromosikan dengan iming-iming hadiah jika berhasil, maka itu perbuatan suap, sementara gratifikasi pemberian yang penerima tidak menyepakati iming-iming hadiah tersebut.

Walaupun demikian dia menjelaskan para pejabat publik harus lebih mewaspadai pemberian gratifikasi daripada siap.

"Ketika seorang pejabat publik menduduki jabatannya, maka yang harus dicegah, yang harus dijaga itu bukan suap, (tetapi) gratifikasi, karena ketika dia menghindari gratifikasi, maka dengan sendirinya dia menghindari suap,” kata dia.

Lemahnya Integritas dan Kesadaran

Dalam lokakarya yang dibuka, Senin, 4 Oktober 2021 itu, Eddy juga berpendapat, praktik korupsi di Indonesia sulit diberantas sampai habis karena masih lemahnya integritas dan kesadaran diri sejumlah pejabat dan sebagian masyarakat.

Alasannya, kepatuhan tidak korupsi di Indonesia masih lebih banyak didorong oleh ketakutan terhadap sanksi/hukuman daripada kesadaran dalam diri masing-masing orang.

"Kita itu patuh terhadap aturan, karena ada dorongan dari luar, bukan dari hati nurani,” Eddy menandaskan.

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel