Wakil Walikota: Titik banjir di Palembang berkurang 50 persen

·Bacaan 1 menit

Wakil Wali Kota Palembang Fitrianti Agustinda menyebutkan titik rawan banjir di kota itu berkurang hingga 50 persen dari sebanyak 66 titik menjadi 33 titik atas optimalisasi sistem penyedotan pompa air.

“Dinas PUPR Kota Palembang memaksimalkan kinerja seluruh pompa air hingga titik banjir berkurang sebanyak sekitar 50 persen itu,” kata Fitrianti di Palembang, Senin.

Meski demikian, kata dia, Pemerintah kota Palembang terus berupaya untuk meniadakan banjir tersebut dengan turut serta membudayakan aktivitas gotong royong masyarakat membersihkan saluran pembuangan air.

Aktivitas gotong-royong tersebut diselenggarakan secara rutin setiap pekannya oleh pihak kelurahan dan kecamatan bersama masyarakat setempat.

“Banjir ini menjadi persoalan yang menjadi fokus bagi Pemkot untuk di selesaikan,” imbuhnya

Ia menjelaskan, untuk merealisasikan penyelesaian masalah tersebut Pemkot beserta jajaran terkait tengah mempersiapkan penambahan jumlah kolam retensi beserta pompa penyedot air karena dinilai belum proporsional.

Kolam retensi yang sedang dipersiapkan untuk dibangun pada tahun 2024 mendatang yakni berada di kawasan Simpang Bandara Sultan Mahmud Badaruddin II, Kecamatan Sukarame, untuk menangani tampungan air tiga kelurahan.

Adapun berdasarkan data Dinas PUPR Palembang, beberapa kawasan yang masih rawan mengalami banjir ketika dilanda hujan intensitas deras meliputi Sekip Bendung, Demang Lebar Daun, Sekojo dan beberapa ruas jalan seperti Jalan Soekarno Hatta simpang Bandara SMB II KM 11, Basuki Rahmat, R Sukamto, dan Mayor Ruslan, dan Simpang Polda.

PUPR Palembang menerjunkan sebanyak 480 petugas kebersihan, diantaranya dikhususkan bersiaga di kawasan tersebut dengan dilengkapi armada pengangkut sampah dan alat pompa portable untuk menyedot luapan kemudian mengalirkan airnya ke saluran pembuangan.*

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel