Waktu Ideal untuk Berhubungan Seks Terserah Anda

·Bacaan 2 menit

Liputan6.com, Jakarta - Berapa lama waktu ideal bercinta? Ada yang bilang semakin lama waktunya, seks semakin hebat. Stamina Anda tak diragukan lagi. Namun, para seksolog menjelaskan waktu lama itu hanya mitos.

Bagi pemilik vulva, hubungan seks yang keluar masuk vagina terus menerus alias terlalu lama bisa membosankan atau bahkan menyakitkan. Karena itu ahli seks mengatakan lamanya waktu bercinta itu tergantung masing-masing.

"Durasi tepat bermain seks benar-benar terserah Anda," kata seorang terapis seks di jaringan SimplePractice, Donna Oriowo, PhD dikutip dari situs Well and Good.

Namun, jika Anda ingin memiliki parameter waktu tentang berapa lama seharusnya seks, Anda bisa menentukan berapa lama waktu yang dibutuhkan untuk mencapai klimaks selama seks P-in-V, khususnya. Meskipun datanya bervariasi dan sangat pribadi, petunjuk utamanya adalah mengingat kesenjangan orgasme.

Namun, pada akhirnya, para ahli sepakat bahwa seks berakhir kapan pun pasangan menginginkannya berakhir, bukan saat salah satu atau kedua belah pihak mencapai klimaks. Apabila Anda ingin menyelesaikannya, tidak apa-apa untuk mengungkapkannya.

Terkadang, seseorang sangat ingin menyenangkan pasangannya sehingga mereka mengatakan 'Saya baik-baik saja'.

"Jika dia telah mencapai klimaksnya dan Anda belum mencapai klimaks, tetapi Anda sudah selesai, boleh saja mengatakan sesuatu seperti 'hmmm, saya puas,'” kata Oriowo.

Terkadang pasangan yang bercinta itu, kata Oriowo, menghabiskan terlalu banyak waktu untuk memikirkan orgasme ketimbang pemenuhan kepuasan seksual.

"Di sisi lain, jika Anda berdua tidak mencapai klimaks, tetapi Anda sudah selesai, ganti persneling dengan cara lain yang seksi," Oriowo menambahkan

Wanita Tak Suka Berlama-lama

Sebuah studi tahun 2020 di Journal of Sexual Medicine menemukan bahwa dibutuhkan 14 menit bagi pemilik vulva dalam hubungan seks penetrasi hingga orgasme, yang mencakup manuver dan posisi tambahan.

Bandingkan ini dengan waktu rata-rata yang dibutuhkan pemilik penis untuk berejakulasi, yang menurut penelitian diketahui rata-rata antara lima dan tujuh menit. Ini jelas menunjukkan bahwa orang yang memiliki anatomi berbeda memiliki kebutuhan yang berbeda tentang lamanya seks seharusnya.

Konon, bagi pemilik vulva, penetrasi saja jarang yang menyebabkan orgasme, jadi seks penetrasi tidak selalu menjadi seks yang lebih baik. Faktanya, sering kali ini sebaliknya — terutama jika Anda tidak siap.

"Saat Anda tidak siap untuk 'semalaman', saat itulah benar-benar dapat menyebabkan vagina Anda benar-benar sakit, luka mikro yang mengganggu, yang kemudian menyebabkan vagina membutuhkan waktu pemulihan beberapa hari," kata seksolog untuk merek kesehatan dewasa, Marla Renee Stewart.

Stewart mengingatkan meski vagina bisa bertahan lama, penting untuk diketahui jika Anda ingin bercinta sepanjang malam, jangan melewatkan memiliki pelumas.