Waktu Tempuh ke Kawasan Wisata Dieng Bakal Lebih Cepat

·Bacaan 2 menit

Liputan6.com, Jakarta - Pandemi COVID-19, dengan angka kunjungan tidak seperti biasanya, dimanfaatkan sederet objek wisata untuk berbenah. Masuk dalam daftar tersebut adalah kawasan wisata Dieng, Jawa Tengah. Canangannya adalah memperpendek jarak tempuh mencapai wilayah tersebut.

Mengutip Antara, Kamis (6/3/2021), jarak tempuh dari Banjarnegara menuju kawasan wisata Dieng akan makin dekat dengan diperbaikinya jalur Singamerta-Dieng melalui Mlipiran. Per kemarin, Rabu, 2 Juni 2021, jembatan tengah dipasang di jalur tersebut, menurut Bupati Banjarnegara, Budhi Sarwono.

"Jadi, dari Singamerta menuju Madukara, kemudian Mlipiran, langsung nanti Pagentan, terus Dieng, kurang lebih (jalurnya) sekitar 24 kilometer (km)," Budhi menguraikan. Ia menjelaskan bahwa menuju Dieng dari Wonosobo biasanya membutuhkan waktu dua jam.

Namun, dengan melalui jalur Singamerta-Mlipiran, waktu tempuhnya hanya sekitar 45 menit. Menurutnya, jalur itu diperbaiki demi memberi akses karena Dieng merupakan "salah satu destinasi milik dunia."

"Kalau kita enggak memberi akses tercepat, siapa yang mau ke sana," imbuhnya. Ia mengatakan bahwa Pemerintah Kabupaten (Pemkab) Banjarnegara telah menyiapkan anggaran senilai Rp19 miliar untuk pebaikan jalur tersebut, yang mana ditargetkan selesai pada akhir 2021.

"Kemarin saya dapat informasi, pengerjaannya sudah mencapai 50 persen. Mudah-mudahan, informasinya selesai Agustus. Kontraknya sampai November," ucap Budhi soal upaya pemangkasan waktu tempuh ke kawasan wisata Dieng.

Akses Lebih Singkat

Jalan tembus Banjarnegara-Batang di Dieng yang dijuli tol kahyangan. (Foto: Liputan6.com/Rudal Afgani)
Jalan tembus Banjarnegara-Batang di Dieng yang dijuli tol kahyangan. (Foto: Liputan6.com/Rudal Afgani)

Budhi menjabarkan bahwa wisatawan dari Jakarta, Semarang, maupun wilayah pantai utara (Pantura), sudah bisa menuju kawasan wisata Dieng melalui jalur Batang. "Dari Batang ke Dieng kira-kira satu jam," katanya.

Jalur-jalur ini, kata Budhi, kemudian menghadirkan peluang ekonomi baru bagi masyarakat lokal. Salah satu buktinya adalah makin banyak homestay yang dibuka di sepanjang jalur Batang menuju kawasan wisata di Dataran Tinggi Dieng.

"Alhamdulillah homestay-nya taat pada aturan pemerintah. Pajaknya bayar, UMKM lancar," tandasnya. Sebagaimana objek wisata lain, Dieng juga sudah buka-tutup wilayahnya sesuai arahan pemerintah setempat untuk mencegah transmisi COVID-19.

Awal Januari lalu, beberapa tempat wisata Dieng ditutup sementara gerbang mereka. Tapi, pihaknya memutuskan tetap buka pada momen libur Lebaran kemarin.

Kenali 4 Risiko Mobilitas Saat Liburan untuk Cegah COVID-19

Infografis Yuk Kenali 4 Risiko Mobilitas Saat Liburan untuk Cegah Covid-19. (Liputan6.com/Abdillah)
Infografis Yuk Kenali 4 Risiko Mobilitas Saat Liburan untuk Cegah Covid-19. (Liputan6.com/Abdillah)

Saksikan Video Pilihan di Bawah Ini:

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel