Wali Kota ajak warga kenalkan nilai "huma betang" kepada atlet UCI MTB

Wali Kota Palangka Raya, Provinsi Kalimantan Tengah Fairid Naparin mengajak warga setempat memperkenalkan nilai-nilai falsafah "huma betang" kepada peserta Union Cycliste Internationale Mountain Bike (UCI MTB) Eliminator World Cup Seri ke-8 tahun 2022.

"Mari manfaatkan momentum UCI MTB ini untuk memperkenalkan budaya dan falsafah 'huma betang' kita kepada para peserta mancanegara, sehingga mereka semakin mengenal karakteristik Palangka Raya," kata Fairid di Palangka Raya, Jumat.

Huma betang dalam bahasa Indonesia disebut rumah panjang yang merupakan rumah tradisional Suku Dayak.

Huma betang bukan hanya bangunan untuk tempat tinggal, melainkan merupakan cerminan kebersamaan dalam kehidupan sehari-hari suku Dayak di tengah keberagaman yang ada.

Baca juga: Atlet Indonesia siap berikan yang terbaik di kualifikasi UCI MTB

Baca juga: Dukung UCI MTB, Telkomsel tambah kapasitas BTS 4G dan instalasi iMacro

Fairid mengatakan salah satu cara sederhana memperkenalkan dan mengamalkan nilai-nilai "huma betang" dengan selalu menunjukkan keramahan, penghormatan, kejujuran dan selalu menjaga keamanan sehingga para peserta UCI MTB dari mancanegara yang digelar 28 Agustus 2022 merasa aman dan nyaman serta betah berada di Palangka Raya.

"Menerapkan falsafah 'huma betang' juga merupakan bentuk keterlibatan masyarakat dalam menyukseskan pergelaran UCI MTB 2022 yang sekaligus cara memperkenalkan budaya di Palangka Raya kepada dunia," kata Fairid.

Sebelumnya, CEO City Mountain Bike Kristof Bruyneel dan pembalap dari 30 negara di dunia mengaku terkesan dengan keindahan trek baru untuk seri Piala Dunia Balap Sepeda di kawasan Stadion Tuah Pahoe, Palangka Raya.

Dalam keterangan tertulis yang diterima, dia mengapresiasi seluruh pihak yang telah bekerja keras untuk menyukseskan balapan seri ke-delapan tersebut. Dia juga mengaku takjub dengan trek sepanjang 518 meter itu.

"Saya sudah melihat lewat video dan saya sangat terkesan dengan semua yang telah dibangun di sekitaran stadion. Itu sangat keren bagaimana orang-orang lokal di sini yang membangunnya," kata Kristof Bruyneel.

Dia juga takjub dengan antusiasme masyarakat di Palangka Raya yang membuat kejuaraan dunia ini makin meriah. Bahkan, kata Kristof, sejumlah atlet juga melontarkan pujian atas kesiapan Palangka Raya menjadi tuan rumah.

"Saya mengucapkan terima kasih yang sebesar-besarnya kepada federasi sepeda Indonesia dan juga Pemprov Kalteng atas semua pekerjaan besar ini," ujarnya.

Kristof dan rombongan pembalap sepeda dari 30 negara tiba di Bandara Tjilik Riwut Palangka Raya, Rabu (24/8). Mereka dijemput langsung oleh Gubernur Kalteng Sugianto Sabran, didampingi oleh Wakil Gubernur Kalteng H. Edy Pratowo dan Ketua Organizing Committee (OC) atau Ketua Panitia Pelaksana H. Agustiar Sabran.*

Baca juga: Atlet mancanegara mulai uji coba lintasan balap UCI MTB di Kalteng

Baca juga: Palangkaraya berharap Jokowi hadir dalam Piala Dunia Balap Sepeda 2022