Wali Kota Bandung beli mobil listrik dari APBD untuk kerja sehari-hari

Wali Kota Bandung Yana Mulyana membeli mobil listrik yang berasal dari Anggaran dan Pendapatan Belanja Daerah (APBD) untuk aktivitas pekerjaannya sehari-hari sebagai pemimpin Kota Bandung, Jawa Barat.

Menurutnya, hal tersebut merupakan salah satu arahan dari Presiden Joko Widodo yang meminta seluruh kepala daerah mulai beralih menggunakan kendaraan listrik yang ramah lingkungan.

"Karena mudah-mudahan kita juga bisa mendorong memperbaiki ekosistem lingkungan, semakin green," kata Yana di Balai Kota Bandung, Jawa Barat, Jumat.

Menurutnya, mobil itu telah datang sejak Kamis (5/1), tetapi dipergunakannya mulai Jumat. Adapun Yana terpantau mulai menggunakan kendaraan barunya itu untuk kegiatan di Bandara Husein Sastranegara, Jumat pagi.

Baca juga: DPRD Ambon dorong OPD usulkan mobil listrik di APBD 2023

Baca juga: Kapolri gunakan kendaraan dinas berbahan bakar listrik

Kemudian dia pun mengaku sempat mencoba menyupiri langsung mobil listrik itu. Dia mengaku kaget karena mobil listrik sangat berbeda dengan mobil konvensional berbahan bakar bensin.

"Ya, ini bukan matic kali, karena memang engga ada giginya, kaya mobil-mobilan," kata Yana.

Menurutnya, mobil listrik yang dibeli menggunakan APBD itu seharga Rp850 juta itu adalah Hyundai Ionic 5.

Meski mulai beralih, Yana tidak bisa memastikan bakal menggunakan kendaraan itu setiap waktu. Karena dia menilai belum semua tempat memiliki charging station khusus mobil listrik.

"Ini kan sampai 500 km, dari baterai 100 persen. Berarti kita harus hitung, ya, kalau mau ke luar kota. Di rest area mungkin ada, tapi kalau kita nggak yakin, ya, balik ke konvensional, bensin," katanya.

Sejauh ini, menurutnya di lingkungan Pemerintah Kota Bandung baru hanya satu mobil dinas berenergi listrik yakni mobil dinas miliknya. Sedangkan pembelian mobil dinas berenergi listrik bagi pejabat lain, menurutnya perlu menyesuaikan anggaran.

"Mudah-mudahan kita siapkan (charging station). Nanti kaya waktu itu, motor listrik. Kita minta nanti pabriknya bikin gitu, supaya merangsang orang menggunakan kendaraan listrik," kata Yana.*

Baca juga: Pemprov Kaltim dukung mobil dinas listrik

Baca juga: Dinas ESDM: 26 instansi Pemprov Jabar gunakan mobil listrik pada 2023