Wali Kota Eri tegur pegawai Pemkot Surabaya main ponsel saat kerja

Wali Kota Surabaya Eri Cahyadi menegur pegawai di lingkungan pemerintah kota setempat yang kedapatan bermain ponsel pada saat jam-jam sibuk kerja atau saat pelayanan publik.

"Ini akan menjadi saksi dan bukti yang tidak bisa dibohongi. Jadi, ke depan saya bisa memantau melalui CCTV, saya juga akan terus turun ke lapangan secara acak," kata Eri Cahyadi usai memantau aktivitas pegawainya melalui monitor CCTV di ruang kerjanya, Kamis.

Sejak pagi, Wali Kota Eri sibuk mempelototi satu persatu monitor di ruang kerjanya. Sebab, kini monitor besar yang berasal dari CCTV itu perlahan berganti ke kondisi terkini pelayanan publik yang ada di kantor kelurahan, kecamatan, semua Perangkat Daerah (PD) yang melakukan pelayanan publik, dan juga puskesmas se-Kota Surabaya. Monitor itu memang berasal dari CCTV yang dipasang di perkantoran tersebut.

Begitu melihat ada pelayanan publik yang masih antre dan ada salah satu petugas yang hanya main ponsel, Eri pun langsung menghubungi camat atau lurahnya untuk menegur petugas yang hanya main handphone itu.

Baca juga: Berbagai keunggulan pelayanan publik di MPP Siola Surabaya

Baca juga: Menpan RB: Mal Pelayanan Publik Surabaya perlu dicontoh daerah Lain

Bahkan, saat itu Eri menemukan salah satu petugas yang bertugas di tempat pelayanan memakai sandal jepit. Dia pun memfoto dan mengirimkan ke grup Kepala PD dan memintanya untuk menegur staf tersebut.

"Inspektorat tolong turun periksa semua. Sudah saya sampaikan kepala dinas, lurah, camat kalau masih ada staf yang sandalan di kantor dalam pelayanan ke masyarakat, maka yang saya sanksi sampean (anda) juga lho ya," kata Wali Kota Eri dalam grup tersebut.

Setelah mempelototi layar besar dan menegur sejumlah staf pemkot yang bertugas di tempat pelayanan, dia pun mengumpulkan sejumlah Kepala perangkat daerah (PD) di ruang kerjanya. Dia pun meminta pelayanan publik itu diperbaiki dan tempat pelayanan publik diminta untuk segera direnovasi.

Pada kesempatan itu, Wali Kota Eri menjelaskan bahwa sudah sekitar tiga bulan lebih dirinya memberikan pembelajaran dan ilmu kepada para camat dan Kepala PD melalui program Sambat Nang Cak Eri.

Baca juga: Wali kota Surabaya tekankan pelayanan publik malam hari di balai RW

Baca juga: Wali Kota Eri ingin pelayanan publik di Surabaya tuntas 7 menit

Dalam program tersebut, Wali Kota Eri memberikan berbagai solusi atas semua permasalahan warga yang dikeluhkan. Berbagai langkah pun langsung dilakukan kala itu.

"Solusi solutif yang saya berikan, ilmu-ilmu yang saya berikan itu tinggal saya pantau sekarang. Jadi, saya berharap camat dan lurah itu bisa meniru apa yang saya lakukan dalam sambat," kata dia.

Dia menegaskan, bahwa layar monitor besar di ruang kerjanya itu akan merekam semua pelayanan publik yang dilakukan oleh jajaran Pemkot Surabaya, mulai dari tingkat kelurahan, kecamatan, PD yang melakukan pelayanan publik hingga seluruh Puskesmas.

Demi menyiasati supaya bisa tampil semuanya, kata dia, maka setiap lima menit sekali, layar itu akan bergeser, sehingga semua pelayanan publik itu dapat terekam di monitor tersebut.

Baca juga: Wawali Surabaya inspeksi pelayanan publik di hari pertama masuk kerja

Baca juga: Wali kota minta kualitas layanan puskesmas di Surabaya ditingkatkan