Wali Kota Jaksel harap pembangunan Waduk Lebak Bulus selesai dua tahun

·Bacaan 1 menit

Wali Kota Jakarta Selatan Munjirin mengharapkan pembangunan Waduk Lebak Bulus, Cilandak dapat diselesaikan dalam kurun dua tahun guna meminimalisasi penanganan banjir di wilayah itu.

"Mudah-mudahan kita doakan dalam dua tahun ini pembangunannya selesai dan bisa mengurangi banjir di Jakarta Selatan," kata Munjirin di Jakarta, Jumat.

Munjirin menjelaskan bahwa Waduk Lebak Bulus seluas 3-4 hektare itu dibangun guna mengolah dan menampung aliran air di Kali Grogol terutama karena​​​​​ wilayah tersebut merupakan daerah rawan banjir.

"Manajemennya adalah untuk mengalirkan air terlebih dahulu di Kali Grogol, sehingga mengurangi banjir di sepanjang Kali Grogol," kata dia.

Dia mengharapkan penambahan sejumlah fasilitas publik di sekitar waduk juga dapat terealisasi agar warga sekitar dapat memanfaatkannya sebagai tempat bersosialisasi.

Baca juga: Warga mulai pindah dari lahan Waduk Lebak Bulus Jakarta Selatan

Di sisi lain, Munjirin memastikan bahwa proses pembebasan lahan di sekitar waduk juga telah selesai sehingga proses pembangunan dapat segera dilakukan.

Munjirin tidak merinci anggaran untuk pembangunan Waduk Lebak Bulus.

Antara sempat mengunjungi lokasi pembangunan, menyatakan bahwa masih ada sejumlah rumah warga yang masih berdiri kokoh.

Sofia Novita salah satu warga terkena dampak masih memilih bertahan lantaran belum mendapatkan tempat tinggal baru.

Dia mengaku kecewa dengan kompensasi pembebasan lahan karena tidak sesuai harapan.

"Satu meter persegi itu Rp9 juta, padahal yang lain ada Rp16 juta. Saya tidak tahu kenapa begitu," ujarnya.

Baca juga: Pembebasan lahan selesai, Waduk Lebak Bulus siap dikerjakan

Meli warga lainnya menuturkan setidaknya ada lebih dari lima puluh kepala kepala keluarga yang terkena dampak oleh pembangunan tersebut.

Puluhan warga tersebut berada di Rukun Tetangga 14 Rukun Warga 04 Lebak Bulus V, Cilandak Barat, Cilandak, Jakarta Selatan.

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel