Wall St beragam, S&P 500 dan Nasdaq teruskan rekor penutupan tertinggi

·Bacaan 2 menit

Wall Street beragam pada akhir perdagangan Kamis (Jumat pagi WIB), dengan indeks S&P 500 dan Nasdaq meneruskan rekor penutupan tertinggi menjadi enam sesi, karena saham pembuat chip melonjak menyusul perkiraan keuangan Qualcomm yang kuat dan investor mencerna keputusan Federal Reserve untuk mulai mengurangi pembelian obligasinya.

Indeks Dow Jones Industrial Average merosot 33,35 poin atau 0,09 persen, menjadi menetap di 36.124,23 poin. Indeks S&P 500 bertambah 19,49 poin atau 0,42 persen, menjadi berakhir di 4.680,06 poin. Indeks Komposit Nasdaq melonjak 128,72 poin atau 0,81 persen, menjadi ditutup pada 15.940,31 poin.

Enam dari 11 sektor utama S&P 500 berakhir di zona hijau, dengan sektor teknologi terangkat 1,54 persen, melampaui memimpin kenaikan. Sementara itu, sektor keuangan tergelincir 1,34 persen, merupakan kelompok dengan kinerja paling buruk.

Indeks Dow Jones Industrial Average membukukan kerugian tipis, mengakhiri rekor penutupan empat sesi beruntun. Penurunan saham bank JPMorgan Chase & Co dan Goldman Sachs Group membebani indeks saham-saham unggulan tersebut.

Sektor keuangan jatuh karena imbal hasil obligasi pemerintah AS turun, dengan pasar melepaskan ekspektasi kenaikan suku bunga Fed yang lebih cepat sehari setelah bank sentral mengisyaratkan tidak akan terburu-buru untuk melakukannya.

"Sisi pertumbuhan pasar melihat hasil yang lebih positif hari ini karena mereka mendapat manfaat dari penurunan imbal hasil yang sedang berkembang," kata Matthew Miskin, co-chief investment strategist di John Hancock Investment Management.

“Pasar telah memposisikan untuk imbal hasil yang lebih tinggi secara umum mengingat pengumuman Fed tentang tapering. Saat kami masuk hari ini, ada pembalikan dalam hal itu.”

Saham Qualcomm melonjak 12,7 persen karena perusahaan memperkirakan laba dan pendapatan yang lebih baik dari perkiraan untuk kuartal saat ini karena melonjaknya permintaan untuk chip yang digunakan di ponsel, mobil, dan perangkat lain yang terhubung ke internet.

Laba kuartal ketiga yang lebih baik dari perkiraan telah membantu mengangkat sentimen untuk ekuitas. Dengan sekitar 420 perusahaan telah melaporkan kinerja keuangan mereka, laba S&P 500 diperkirakan akan naik 41,2 persen pada kuartal ketiga dari tahun sebelumnya, menurut Refinitiv IBES.

"Kisah (laporan) laba perusahaan tetap cukup cerah," kata Craig Fehr, ahli strategi investasi di Edward Jones.

"Pasar memberi penghargaan kepada perusahaan-perusahaan yang mengalahkan dan menaikkan prospek mereka, dan pasar menghukum perusahaan-perusahaan yang gagal memenuhi perkiraan mereka di kuartal ini dan yang lebih penting, mungkin, menandakan prospek yang lebih buruk."

Saham Moderna anjlok sekitar 18 persen karena perusahaan memangkas perkiraan penjualan 2021 untuk vaksin COVID-19 sebanyak 5 miliar dolar AS, bergulat untuk mengisi botol dan mendistribusikannya guna memenuhi permintaan dunia yang belum pernah terjadi sebelumnya. Saham Moderna membebani sektor kesehatan S&P 500, yang turun 0,8 persen.

Data menunjukkan jumlah orang Amerika yang mengajukan klaim baru untuk tunjangan pengangguran turun ke level terendah dalam hampir 20 bulan pada pekan lalu, menunjukkan ekonomi mendapatkan kembali momentum. Investor akan mendapatkan pandangan kritis terhadap ekonomi dengan laporan pekerjaan bulanan pada Jumat waktu setempat.

Sekitar 11,3 miliar saham berpindah tangan di bursa AS, di atas rata-rata harian 10,4 miliar selama 20 sesi terakhir.

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel