Wall St naik jelang pertemuan Fed terangkat "rebound" sektor teknologi

Wall Street mengakhiri sesi berfluktuasi lebih tinggi pada Senin (Selasa pagi WIB), karena investor membeli saham-saham teknologi ternama pada jam terakhir perdagangan di tengah taruhan bahwa mereka telah terlalu terpukul menjelang pertemuan Federal Reserve minggu ini.

Indeks Dow Jones Industrial Average terangkat 84,29 poin atau 0,26 persen, menjadi menetap di 33.061,50 poin. Indeks S&P 500 menambahkan 23,45 poin atau 0,57 persen, menjadi berakhir di 4.155,38 poin. Indeks Komposit Nasdaq terdongkrak 201,38 poin atau 1,63 persen, menjadi ditutup di 12.536,02 poin.

Sebelumnya pada hari itu, ketiga indeks utama turun dengan indeks 30 saham unggulan jatuh lebih dari 500 poin ke level terendah sesi.

Baca juga: Wall St turun tajam terseret kemerosotan Amazon, kekhawatiran inflasi

Enam dari 11 sektor utama S&P 500 berakhir di zona hijau, dengan sektor layanan komunikasi dan teknologi masing-masing meningkat 2,43 persen dan 1,56 persen, melampaui sisanya. Sementara itu, sektor real estat tergelincir 2,55 persen, merupakan kelompok dengan kinerja terburuk.

Pertemuan para pembuat kebijakan bank sentral AS secara luas diperkirakan akan menaikkan suku bunga setengah poin persentase, dengan langkah minggu ini diperkirakan akan memulai periode kenaikan suku bunga agresif untuk melawan inflasi.

Kegugupan menjelang pertemuan tercermin dalam sesi yang kacau balau untuk ekuitas AS. Setelah pergerakan positif untuk memulai hari, S&P 500 jatuh ke titik terendah intraday sejak Mei 2021, dan Nasdaq menyentuh level yang terakhir terlihat pada November 2020.

Kegelisahan juga terlihat di pasar obligasi pemerintah AS, di mana imbal hasil acuan obligasi 10 tahun menembus 3,0 persen untuk pertama kalinya dalam lebih dari tiga tahun.

Selain memposisikan diri mereka untuk kenaikan suku bunga yang diperkirakan, para pedagang juga mencari peluncuran "pengetatan kuantitatif," di mana bank sentral mengurangi neraca setelah membeli obligasi untuk mendukung ekonomi selama pandemi.

Namun, penurunan sebelumnya digunakan sebagai peluang beli oleh beberapa investor di akhir sesi yang menyeret ketiga indeks ke wilayah positif.

"Kami berada pada titik di pasar sekarang di mana begitu banyak, di berbagai sektor, terpukul," kata Sylvia Jablonski, kepala investasi Defiance ETF.

"Saya pikir pasar telah memperkirakan apa yang akan dapat dilakukan The Fed, jadi perasaan saya - sebagai seseorang yang suka mencari peluang jangka panjang - adalah bahwa ini adalah peluang saat ini."

Baca juga: Saham Jerman ditutup di zona merah, indeks DAX 40 merosot 1,13 persen

Jablonski menunjuk saham-saham teknologi ternama megacap, yang akan tetap menjadi bagian penting ekonomi selama bertahun-tahun yang akan datang, sebagai "dijual".

Saham-saham dengan pertumbuhan tinggi seperti teknologi telah terpukul tahun ini sebagai akibat dari para pedagang yang menyesuaikan diri dengan lingkungan suku bunga yang lebih tinggi, dengan kerugian yang menonjol dalam beberapa hari terakhir oleh sejumlah laporan laba perusahaan mengecewakan.

Namun, induk Facebook Meta Platforms Inc melonjak 5,3 persen pada Senin (2/5/2022) setelah jatuh 9,8 persen bulan lalu. Nvidia Corp juga melonjak 5,3 perwsen, sementara Microsoft Corp naik 2,5 persen, setelah penurunan tajam pada April.

Setelah menghabiskan sebagian besar hari di zona merah, Tesla Inc, Amazon.com Inc dan Apple Inc semuanya berakhir antara 0,2 persen dan 3,7 persen lebih tinggi.

Apple telah terbebani untuk sebagian besar hari karena pembuat iPhone itu menghadapi kemungkinan denda besar dan kuat setelah regulator antimonopoli Uni Eropa menuduhnya membatasi akses saingannya ke teknologi yang digunakan untuk dompet seluler.

Pfizer Inc tergelincir 1,5 persen setelah uji coba besar menemukan pengobatan antivirus oral COVID-19 Paxlovid tidak efektif dalam mencegah infeksi virus corona pada orang yang hidup bersama seseorang yang terinfeksi virus.

Activision Blizzard terangkat 3,3 persen setelah Warren Buffett mengatakan Berkshire Hathaway Inc telah mengambil 9,5 persen saham pembuat game "Call of Duty".

Spirit Airlines anjlok 9,4 persen setelah maskapai berbiaya sangat rendah itu menolak tawaran pengambilalihan 33 dolar AS per saham JetBlue Airways Corp, dengan mengatakan kemungkinan kecil untuk memenangkan persetujuan dari regulator pemerintah.

Sebagai perbandingan, JetBlue berakhir 2,6 persen lebih tinggi, mendapatkan kembali kekuatan yang hilang selama goyangan tengah hari yang telah menghapus keuntungan awal.

Volume transaksi di bursa AS mencapai 13,22 miliar saham, dibandingkan dengan rata-rata 11,87 miliar untuk sesi penuh selama 20 hari perdagangan terakhir.

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel