Wall St turun, data pekerjaan kurangi harapan suku bunga Fed melambat

Wall Street tergelincir untuk sesi kedua berturut-turut pada akhir perdagangan Selasa (Rabu pagi WIB), setelah data yang menunjukkan bahwa pasar tenaga kerja tetap kuat mengurangi harapan bahwa Federal Reserve mungkin memiliki cukup alasan untuk mulai mengurangi ukuran kenaikan suku bunganya.

Indeks Dow Jones Industrial Average merosot 79,75 poin atau 0,24 persen, menjadi menetap di 32.653,20 poin. Indeks S&P 500 jatuh 15,88 poin atau 0,41 persen, menjadi berakhir di 3.856,10 poin. Indeks Komposit Nasdaq turun 97,30 poin, atau 0,89 persen, menjadi ditutup pada 10.890,85 poin.

Enam dari 11 sektor utama S&P 500 berakhir di zona merah, dengan sektor jasa-jasa komunikasi dan konsumer non-primer terpangkas masing-masing 1,81 persen dan 1,35 persen, memimpin penurunan. Sementara itu, sektor energi naik 0,99 persen, merupakan kelompok berkinerja terbaik.

Sebuah survei menunjukkan lowongan pekerjaan AS secara tak terduga naik pada September, menunjukkan bahwa permintaan tenaga kerja tetap kuat bahkan ketika bank sentral telah memulai jalur kenaikan suku bunga yang agresif dalam upaya untuk menurunkan inflasi yang sangat tinggi.

Investor telah memperhatikan data pasar tenaga kerja untuk tanda-tanda pelemahan di pasar kerja, karena penurunan tekanan upah dan pelonggaran permintaan akan membantu mengurangi inflasi, memberi The Fed amunisi untuk mulai melambat dengan kenaikan suku bunga 50 basis poin. Desember.

Tumbuhnya ekspektasi bank sentral mungkin memiliki cukup pembenaran untuk mulai melambat pada Desember - sebagian karena data yang menunjukkan melemahnya ekonomi dan musim laba perusahaan yang lebih baik dari yang diperkirakan - membantu reli saham pada Oktober, dengan Dow mencatat rekor terbesarnya. persentase keuntungan bulanan sejak 1976.

Fokus tajam pada data pasar tenaga kerja membayangi laporan lain yang menunjukkan aktivitas manufaktur AS tumbuh pada laju paling lambat dalam hampir 2,5 tahun pada Oktober karena kenaikan suku bunga mendinginkan permintaan barang dan tekanan harga pada produsen berkurang.

"Itu menjadi perhatian pasar karena kami tahu The Fed ingin memperlambat pasar tenaga kerja, mereka ingin memperlambat perekrutan sehingga permintaan turun dalam perekonomian, yang akan membantu inflasi," kata Anthony Saglimbene, kepala strategi pasar di Ameriprise Financial di Troy, Michigan, dikutip dari Reuters.

"Dari sudut pandang ketenagakerjaan, semuanya terlihat sangat kuat, dan itu memberi tekanan pada saham."

The Fed akan merilis pernyataan kebijakannya pada Rabu pukul 14.00 waktu setempat (18.00 GMT) dan investor akan mengamati dengan cermat setiap sinyal dalam pernyataan atau komentar dari Ketua Fed Jerome Powell setelah itu bahwa bank sentral sedang mempertimbangkan untuk menurunkan kenaikan suku bunganya.

Saham-saham pertumbuhan megacap seperti Amazon dan Apple yang telah kesulitan sejak The Fed mulai menaikkan suku bunga, sekali lagi berada di bawah tekanan, masing-masing turun 5,52 persen dan 1,75 persen.

Uber Technologies melonjak 11,97 persen setelah memberikan pandangan laba kuartal keempat yang optimis yang juga mengangkat saham rekan-rekannya Lyft Inc naik 3,48 persen dan DoorDash naik 3,61 persen.

Pfizer naik 3,14 persen setelah produsen obat itu menaikkan perkiraan penjualan setahun penuh untuk vaksin COVID-19-nya, sementara Eli Lilly turun 2,63 persen setelah memangkas perkiraan labanya.

Volume transaksi di bursa AS mencapai 11,11 miliar saham, dibandingkan dengan rata-rata 11,45 miliar untuk sesi penuh selama 20 hari perdagangan terakhir.

Baca juga: Wall Street akhiri bulan kuat dengan lebih rendah, fokus pertemuan Fed
Baca juga: Saham Asia menguat jelang keputusan suku bunga Fed
Baca juga: Saham Eropa dibuka turun tipis jelang rilis data inflasi