Wall Street Beragam, Indeks S&P 500 dan Dow Jones Cetak Rekor Tertinggi

·Bacaan 3 menit

Liputan6.com, New York - Bursa saham Amerika Serikat (AS) atau wall street beragam pada perdagangan saham Rabu, 29 Desember 2021. Indeks S&P 500 mencatat rekor ke-70 pada 2021.

Pada penutupan perdagangan wall street, indeks S&P 500 naik 0,1 persen menjadi 4.793,06. Indeks Dow Jones bertambah 90,42 poin atau 0,3 persen menjadi 36.488,63. Indeks saham unggulan ini mencatat rekor untuk pertama kali sejak November, dan catat kenaikan selama enam hari berturut-turut. Indeks Nasdaq susut 0,1 persen ke posisi 15.766,22.

Indeks S&P 500 mencatat rekor sekitar 28 persen pada 2021. Pada 2021, indeks acuan ini mencatat rekor tertinggi kedua dari sebelumnya pada 1995 yang membukukan rekor sebanyak 77 kali.

Investor berharap indeks S&P 500 dapat ditutup menguat lebih dari 27 persen pada 2021. Sementara itu, indeks Dow Jones naik lebih dari 19 persen.

Dua indeks acuan ini berada dalam jarak mencolok dari posisi tertinggi sepanjang masa. Secara historis, wall street naik selama periode reli Santa Claus, lima hari perdagangan terakhir pada Desember, dan dua hari pertama Januari 2021.

“Musim semi mendukung kenaikan lebih lanjut di pasar. Perdagangan sedikit lebih tipis dari yang seharusnya. Kami datang dari apa yang tampaknya merupakan musim liburan yang baik, dan saya pikir itu inspirasi kepercayaan diri,” ujar Gary Schlossberg dari Wells Fargo Investment Institute dilansir dari CNBC, Kamis (30/12/2021).

* Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

Gerak Saham di Wall Street

Ilustrasi wall street (Photo by Patrick Weissenberger on Unsplash)
Ilustrasi wall street (Photo by Patrick Weissenberger on Unsplash)

Saham Blogen melonjak sekitar 9,5 persen dan memimpin kenaikan indeks S&P 500 setelah laporan di media Korea Selatan menyebutkan perusahaan bioteknologi sedang dalam pembicaraan untuk diakuisisi oleh Samsung. Kesepakatan itu dilaporkan akan bernilai lebih dari USD 40 miliar. Blogen menolak mengomentari laporan itu.

Saham Walgreens, Nike dan Home Depot mencatat kenaikan di indeks Dow Jones dengan masing-masing naik lebih dari 1 persen. Pada sisi negatifnya, saham terkait perjalanan sedang berjuang. Saham American Airlines merosot 2,6 persen dan United Airlines turun 1,9 persen.

Saham Karnaval dan Norwegian Cruise Line melemah. Saham Boeing memimpin penurunan di indeks Dow Jones dengan tergelincir 1,2 persen.

Saham teknologi mencatat koreksi seiring imbal hasil obligasi AS bertenor 10 tahun melonjak di atas level 1,5 persen. Saham AMD melemah 3,2 persen.

Investor Cermati Omicron

(Foto: Ilustrasi wall street, Dok Unsplash/Sophie Backes)
(Foto: Ilustrasi wall street, Dok Unsplash/Sophie Backes)

Di sisi lain, investor terus memantau perkembangan varian omicron. AS telah konfirmasi lebih dari 4,5 juta kasus COVID-19 pada Desember 2021, berdasarkan data dari Universitas Johns Hopkins.

Realisasi kasus COVID-19 itu di atas hasil perhitungan November 2021 sebesar 2,54 juta. Rata-rata kasus pada pekan ini di AS mencapai 260.133,29, lebih dari 260 persen, dari rata-rata 28 November 2021.

Namun, Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit merekomendasikan mempersingkat isolasi untuk orang yang dites COVID-19 dari 10 hari menjadi lima hari jika mereka tidak memiliki gejala. Penelitian dari Afrika Selatan juga menunjukkan infeksi omicron dapat meningkatkan kekebalan terhadap varian delta.

Pasar telah menunjukkan ketahanan dalam beberapa minggu terakhir karena pelaku pasar menimbang varian omicron dan kebijakan moneter yang berpotensi lebih kedat dari the Federal Reserve pada 2022.

“Tahun depan akan membawa normalisasi kondisi ekonomi dan pertumbuhan yang melambat,” kata Michael Yoshikami dari Destination Wealth Management.

Ia menambahkan, pasti akan kembali ke keadaan normal, meski volatilitas akan terus berlanjut. “Inflasi, apa yang terjadi dengan pandemic, dan dalam kebijakan pajak, akan membawa semuanya kembali ke tingkat yang lebih masuk akal,” tutur dia.

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel