Wall Street beragam, saham teknologi kirim Nasdaq ke tertinggi baru

·Bacaan 2 menit

Wall Street beragam pada akhir perdagangan Rabu (Kamis pagi WIB), dengan saham teknologi mengirim Nasdaq ke rekor penutupan baru dan mengangkat S&P 500 lebih tinggi namun gagal mencapai tertinggi baru, ketika September dimulai dengan pembelian baru saham teknologi dan data penggajian swasta mendukung kebijakan moneter dovish.

Indeks Dow Jones Industrial Average terpangkas 48,20 poin atau 0,14 persen menjadi menetap di 35.312,53 poin. Sementara itu, indeks S&P 500 menguat 1,41 poin atau 0,03 persen menjadi berakhir di 4.524,09 poin dan indeks Komposit Nasdaq bertambah 50,15 poin atau 0,33 persen menjadi ditutup pada 15.309,38 poin.

Saham-saham teknologi, yang cenderung mendapat keuntungan dari lingkungan suku bunga rendah, berakhir lebih tinggi. Apple Inc naik 0,4 persen ke penutupan tertinggi kedua, dan Facebook Inc, Amazon.com Inc dan pemilik Google Alphabet Inc semuanya naik antara 0,2 persen hingga 0,7 persen.

Baca juga: Wall Street naik lebih tinggi pada awal perdagangan September

Saham-saham utilitas dan real estat - sektor yang dianggap sebagai proksi obligasi atau defensif - adalah yang berkinerja terbaik.

“Mengingat akan ada beberapa hambatan dalam pemulihan ekonomi karena COVID, orang akan mencari di mana mereka dapat menemukan potensi pertumbuhan terbaik di masa depan,” kata Chris Graff, co-chief investment officer di RMB Capital.

Indeks utama Wall Street telah mencapai rekor tertinggi baru-baru ini, dengan indeks acuan S&P 500 mencatatkan tujuh kenaikan bulanan berturut-turut karena investor mengabaikan risiko di sekitar peningkatan infeksi baru virus corona dan berharap Fed tetap dovish dalam sikap kebijakannya.

Namun, setiap rilis data baru dilihat oleh investor melalui prisma apakah itu dapat mendorong The Fed untuk mengurangi stimulusnya lebih cepat daripada yang diperkirakan.

Baca juga: Minyak stabil setelah OPEC+ setuju tingkatkan produksi secara bertahap

Sebuah laporan oleh ADP, yang diterbitkan menjelang laporan ketenagakerjaan pemerintah AS yang lebih komprehensif pada Jumat (3/9/2021), menunjukkan bahwa pengusaha-pengusaha swasta mempekerjakan pekerja jauh lebih sedikit daripada yang diharapkan pada Agustus.

Kumpulan data lain pada Rabu (1/9/2021) menunjukkan aktivitas manufaktur AS secara tak terduga meningkat pada Agustus di tengah pertumbuhan pesanan yang kuat, tetapi ukuran pekerjaan pabrik turun ke level terendah sembilan bulan, kemungkinan karena pekerja tetap langka.

“Kami mendapat laporan pekerjaan pada Jumat (3/9/2021), tetapi yang menjadi lebih penting adalah laporan lowongan pekerjaan minggu depan dan rilis indeks harga konsumen setelah itu, jadi banyak tentang pekerjaan dan inflasi dalam beberapa minggu ke depan yang akan mengatur ulang ekspektasi orang untuk pengurangan stimulus dan suku bunga,” tambah Graff.

Sektor energi jatuh 1,5 persen hari ini, dan turun untuk sesi ketiga berturut-turut.

Harga minyak mentah datar setelah OPEC dan sekutunya setuju untuk tetap pada kebijakan kenaikan produksi bertahap yang ada. Namun, tingkat kerusakan infrastruktur energi AS akibat Badai Ida masih dalam tahap pengembangan.

Lebih dari 80 persen produksi minyak dan gas di Teluk Meksiko masih offline, sementara para analis telah memperingatkan bahwa pengoperasian kembali kilang-kilang Louisiana yang ditutup akibat badai dapat memakan waktu berminggu-minggu dan merugikan operator puluhan juta dolar dalam pendapatan yang hilang.

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel