Wall Street berakhir jatuh terseret sektor teknologi, lonjakan pandemi

Kelik Dewanto
·Bacaan 3 menit

Indeks-indeks utama Wall Street ditutup lebih rendah pada perdagangan Jumat (Sabtu pagi WIB), terseret kerugian di kelas-kelas teknologi yang sangat mahal, rekor kenaikan kasus virus corona dan kegelisahan atas pemilihan presiden memadamkan sentimen investor.

Indeks Dow Jones Industrial Average turun 157,51 poin atau 0,59 persen menjadi ditutup di 26.501,60. Indeks S&P 500 berkurang 40,15 poin atau 1,21 persen, menjadi berakhir di 3.269,96 poin. Indeks Komposit Nasdaq ditutup merosot 274,00 poin atau 2,45 persen menjadi 10.911,59 poin.

Baca juga: Wall Street dibuka merosot, tertekan penurunan saham teknologi

Untuk minggu ini, Dow merosot 6,5 persen, S&P 500 anjlok 5,6 persen dan Nasdaq terpuruk 5,5 persen. Untuk bulan ini, Dow jatuh 4,6 persen, S&P 500 berkurang 2,8 dan Nasdaq turun 2,3 persen.

Pandemi telah mendorong rumah sakit-rumah sakit AS ke ambang kapasitas ketika kasus virus corona melebihi sembilan juta, sementara prospek pembatasan COVID-19 yang lebih luas di Eropa menimbulkan kekhawatiran tentang pemulihan ekonomi.

Indeks volatilitas CBOE ditutup sedikit di bawah level tertinggi 20 minggu, tanda kegelisahan investor menjelang akhir pekan terakhir sebelum Hari Pemilihan pada Selasa (3/11/2020). Indeks-indeks utama mengupas penurunan yang lebih curam menjelang bel penutupan, dengan Dow turun kurang dari satu persen.

"Kita masih dua hari pasar lagi dari Hari Pemilihan AS dan orang-orang ingin memastikan bahwa mereka tidak sepenuhnya lengah," kata Pete Santoro, manajer portofolio ekuitas yang berbasis di Boston di Columbia Threadneedle, dikutip dari Reuters.

S&P 500 telah jatuh sekitar 8,9 persen sejak mencapai level tertinggi sepanjang masa pada awal September dalam reli yang didorong oleh perusahaan teknologi raksasa yang hasil kuartalannya minggu ini gagal memenuhi ekspektasi yang sangat optimis.

Apple Inc anjlok 5,6 persen setelah membukukan penurunan paling tajam dalam penjualan iPhone kuartalan dalam dua tahun karena keterlambatan peluncuran ponsel 5G baru.

Amazon.com Inc jatuh 5,45 persen setelah memperkirakan lonjakan biaya terkait COVID-19, sementara Facebook Inc terpangkas 6,3 persen ketika memperingatkan 2021 yang lebih ketat.

"Semua nama ini pada akhirnya akan diberi harga ulang, semuanya sangat dihargai. Hanya saja saya tidak tahu kapan dan saya tidak tahu dari penilaian stratosfer apa yang pasti harga ulang mereka," kata David Bahnsen, kepala investasi di The Bahnsen Group di Newport Beach, California.

Jasa-jasa komunikasi mendapat dorongan dari lonjakan saham Alphabet Inc setelah perusahaan induk Google itu mengalahkan perkiraan untuk penjualan kuartalan karena perusahaan-perusahaan kembali beriklan.

Google mungkin mendapat keuntungan karena telah memperdagangkan sekitar 36 kali laba, jauh lebih sedikit daripada penilaian laba 119 kali Amazon, kata Bahnsens.

"Ada aksi jual besar-besaran pada nama-nama teknologi besar itu karena mereka tidak memenuhi harapan dan orang-orang benar-benar khawatir tentang pemilihan minggu depan," kata Kim Forrest, kepala investasi di Bokeh Capital Partners di Pittsburgh.

Presiden dari Partai Republik Donald Trump secara konsisten membuntuti penantang Demokrat Joe Biden dalam pemilihan nasional selama berbulan-bulan, tetapi jajak pendapat menunjukkan perlombaan yang lebih dekat di negara bagian-negara bagian paling kompetitif yang dapat memutuskan pemilihan.

Musim laporan laba kuartal ketiga hampir melewati setengah jalannya, dengan sekitar 86,2 persen dari perusahaan-perusahaan S&P 500 melampaui perkiraan laba, menurut data Refinitiv. Secara keseluruhan, laba diperkirakan turun 10,3 persen dari tahun sebelumnya.

Twitter Inc, pencetak penurunan terbesar S&P 500 berdasarkan persentase, merosot 21,1 persen setelah situs micro-blogging menambahkan lebih sedikit pengguna dari yang diharapkan dan memperingatkan pemilihan AS dapat memengaruhi pendapatan iklan.

Baca juga: Dolar naik tipis karena kehati-hatian pemilu AS, lonjakan kasus virus
Baca juga: Emas "rebound", saat reli dolar AS terhenti dan kasus virus meningkat
Baca juga: Minyak jatuh akibat kekhawatiran permintaan, catat rugi bulanan kedua