Wall Street berakhir naik tajam, dipimpin lonjakan indeks Dow 580 poin

·Bacaan 2 menit

Wall Street menguat pada akhir perdagangan Senin (Selasa pagi WIB), dengan indeks Dow menyelesaikan sesi terkuatnya dalam lebih dari tiga bulan karena investor menumpuk kembali saham-saham sektor energi dan lainnya yang diperkirakan akan berkinerja lebih baik ketika ekonomi pulih dari pandemi.

Indeks Dow Jones Industrial Average melonjak 586,89 poin atau 1,76 persen, menjadi menetap di 33.876,97 poin. Indeks S&P 500 bertambah 58,34 poin atau 1,40 persen, menjadi ditutup pada 4.224,79 poin. Indeks Komposit Nasdaq terangkat 111,10 poin atau 0,79 persen, menjadi berakhir di 14.141,48 poin.

Semua 11 sektor utama S&P 500 berakhir di zona hijau, dengan sektor energi melambung 4,29 persen, memimpin kenaikan, diikuti oleh sektor keuangan terangkat 2,40 persen.

Baca juga: Wall Street ditutup turun tajam, indeks Dow anjlok lebih dari 500 poin

Ini adalah pembalikan tajam dari minggu lalu, ketika sinyal hawkish Fed pada kebijakan moneter memicu putaran ambil untung yang menghapus keunggulan value stocks (saham yang harganya masih di bawah nilai intrinsiknya) atas pertumbuhan bulan ini dan memicu kinerja mingguan terburuk untuk Dow dan S&P 500 dalam beberapa bulan.

"Tema keseluruhan di sini adalah pasar masih tidak tahu apakah menginginkan uang longgar atau uang ketat dan sedang dalam tarik tambang," kata Randy Frederick, wakil presiden perdagangan dan derivatif di Charles Schwab, dikutip dari Reuters.

S&P 500 telah diperdagangkan dalam kisaran ketat bulan ini karena investor menyulap kekhawatiran ekonomi yang terlalu panas dengan optimisme tentang rebound ekonomi yang kuat.

Fokus minggu ini adalah pada survei aktivitas pabrik AS dan data penjualan rumah, sementara Ketua Fed Jerome Powell akan bersaksi di depan Kongres pada Selasa waktu setempat.

Saham mata uang kripto, termasuk penambang Riot Blockchain, Marathon Patent Group dan bursa kripto Coinbase Global, jatuh antara 1,0 persen dan 4,0 persen karena tindakan keras China yang meluas terhadap penambangan Bitcoin.

Microsoft Corp naik 1,2 persen menjadi ditutup pada level tertinggi sepanjang masa. Moderna Inc menguat 4,5 persen setelah sebuah laporan mengatakan pembuat obat itu menambahkan dua jalur produksi baru di pabrik pembuatan vaksin COVID-19, dalam upaya untuk bersiap membuat lebih banyak dosis suntikan.

Baca juga: Dolar tergelincir dari tertinggi dua bulan, Bitcoin merosot
Baca juga: Minyak reli didorong pelemahan dolar dan ketidakpastian pasokan Iran
Baca juga: Emas berbalik melonjak 13,9 dolar setelah "greenback" hentikan reli

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel