Wall Street berakhir naik tajam, indeks Dow Jones melonjak 560 poin

·Bacaan 2 menit

Saham-saham di bursa Wall Street naik tajam pada akhir perdagangan Selasa (Rabu pagi WIB), terangkat penguatan di saham perjalanan dan teknologi serta Nike dan Micron Technology menyusul pendapatan mereka, ketika saham-saham rebound dari kerugian yang dipicu virus corona pada sesi sebelumnya.

Indeks Dow Jones Industrial Average melonjak 560,54 poin atau 1,60 persen, menjadi menetap di 35.492,70 poin. Indeks S&P 500 bertambah 81,21 poin atau 1,78 persen, menjadi berakhir di 4.649,23 poin. Indeks Komposit Nasdaq meningkat 360,14 poin atau 2,40 persen, menjadi ditutup di 15.341,09 poin.

Sembilan dari 11 sektor utama S&P 500 berakhir di zona hijau, dengan sektor energi dan teknologi masing-masing meningkat 2,89 persen dan 2,6 persen, melampaui sektor lainnya. Namun, kelompok utilitas dan kebutuhan pokok konsumen mencatat penurunan tipis.

Varian virus corona Omicron yang menyebar dengan cepat telah mengguncang pasar saham di seluruh dunia, memicu volatilitas di bulan terakhir tahun 2021, yang sebaliknya merupakan tahun yang kuat untuk ekuitas.

Keuntungan dalam saham teknologi besar dan terkait teknologi seperti Microsoft dan Apple mengangkat indeks pada Selasa (21/12/2021), seperti halnya kenaikan pada kelompok saham yang sensitif secara ekonomi seperti energi. Saham-saham terkait perjalanan melonjak, dengan Carnival Corp, Las Vegas Sands dan Expedia Group di antara persentase top gainer di S&P 500.

"Ini jelas merupakan hari berisiko," kata David Joy, kepala strategi pasar di Ameriprise Financial di Boston. "Ini jelas, setidaknya untuk hari ini, investor mengatakan, 'Anda tahu, kami akan dapat melewati gelombang Omicron ini dan keluar dari sisi lain dalam kondisi yang cukup baik.'”

Saham Nike melonjak 6,1 persen setelah hasil perusahaan pakaian olahraga itu mengalahkan perkiraan laba dan pendapatan kuartalan, dan perusahaan mengatakan lebih yakin bahwa masalah rantai pasokan akan mereda di tahun fiskal berikutnya.

Saham Micron Technology melonjak 10,5 persen setelah perusahaan chip tersebut memperkirakan penjualan dan laba kuartal kedua akan mengalahkan perkiraan dengan berkurangnya pelonggaran pada tahun 2022. Indeks Philadelphia SE Semiconductor naik 3,4 persen.

"Jika perkiraan Micron kuat, itu memberi tahu kita secara umum bahwa permintaan kuat di banyak industri yang berbeda," kata King Lip, kepala strategi di Baker Avenue Asset Management, menambahkan bahwa produk Micron "masuk ke begitu banyak aplikasi industri yang berbeda."

Saham General Mills anjlok 4,0 persen setelah laba kuartalan perusahaan kebutuhan pokok konsumen itu meleset dari perkiraan Wall Street.

Indeks acuan S&P 500 sejauh ini telah naik 23,8 persen pada tahun 2021.

Beberapa investor mewaspadai lingkungan yang lebih ketat untuk ekuitas karena Federal Reserve diperkirakan akan mulai menaikkan suku bunga tahun depan.

"Ada baiknya bagus untuk memperkirakan (zona) hijau masuk ke tahun depan tetapi jika Anda hanya mengambil langkah mundur dan melihat gambaran yang lebih luas, Anda melihat kondisi keuangan berubah," kata Joshua Chastant, analis investasi senior di GuideStone Capital Management.

Sekitar 10,1 miliar saham berpindah tangan di bursa AS, di bawah rata-rata harian sekitar 12 miliar selama 20 sesi terakhir.

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel