Wall Street Bervariasi, Indeks Dow Jones Merosot Imbas Data Tenaga Kerja AS

·Bacaan 3 menit

Liputan6.com, New York - Bursa saham Amerika Serikat (AS) atau wall street bervariasi pada perdagangan Jumat, 3 September 2021. Indeks Dow Jones melemah dan indeks S&P 500 tergelincir dari rekor tertinggi setelah laporan data tenaga kerja AS pada Agustus di bawah harapan. Hal ini menunjukkan dampak kenaikan kasus COVID-19 yang dipicu varian delta.

Pada penutupan perdagangan wall street, indeks Dow Jones melemah 74,73 poin atau 0,21 persen menjadi 35.369,09. Indeks S&P 500 susut 0,03 persen menjadi 4.535,43. Indeks Nasdaq naik 0,21 persen menjadi 15.363,52.

Data gaji nonsektor pertanian naik 235.000 pada Agustus, demikian disampaikan Departemen Tenaga Kerja AS. Realisasi gaji nonsektor pertanian itu lebih rendah dari perkiraan ekonom yang mengharapkan 720.000 pekerjaan.

Laporan tersebut menandai perlambatan signifikan dari angka revisi Juli 1,053 juta dan muncul karena varian delta COVID-19 telah menyebabkan pembatasan kesehatan diberlakukan kembali di beberapa negara bagian dan kota.

Ketua the Federal Reserve Jerome Powell telah menekankan perlunya data pekerjaan yang lebih kuat sebelum bank sentral akan mulai melonggarkan program pembelian obligasi besar-besaran.

Selain itu, laporan yang mengecewakan dapat mengubah harapan tentang kapan the Federal Reserve (the Fed) akan mulai proses pengurangannya.

“Jumlah pekerjaan yang sangat rendah ini mengaburkan prospek penurunan karena hanya 235 ribu pekerjaan yang ditambahkan pada Agustus. Kemungkinan memberi jeda the Fed dan mendorong rencana mereka untuk mengumumkan rencana pengurangan obligasi,” Chief Investment Officer for Independent Advisor Alliance, Chris Zaccarelli, dilansir dari CNBC, Sabtu (4/9/2021).

* Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

Dampak Varian Delta COVID-19

(Foto: Ilustrasi wall street. Dok Unsplash/lo lo)
(Foto: Ilustrasi wall street. Dok Unsplash/lo lo)

Sementara itu, Chief Invesment Strategist BMO Wealth Management, Yung-Yu Ma menuturkan, laporan tersebut menimbulkan pertanyaan tentang lintasan pertumbuhan jangka panjang untuk ekonomi AS, tetapi dampak dari the Fed tampaknya mengimbangi pada perdagangan Jumat pekan ini.

“Reaksi awal lebih sulit, tetapi setidaknya ada beberapa kenyamanan sekarang karena the Fed mendorong kembali pengurangan, dan mungkin meningkatkan akomodasi lebih lama secara umum, setidaknya memberi pasar beberapa kenyamanan,” ujar Ma.

Bank sentral juga akan melihat seberapa besar dampak COVID-19 terhadap perekrutan dan aktivitas selama Agustus 2021. Varian COVID-19 telah menjadi kartu liar bagi perekonomian, dan dampaknya bisa menjadi faktor yang mempengaruhi the Fed karena mempertimbangkan langkah pertama dari kebijakan pelonggaran.

Perjalanan dan perhotelan yang merupakan sektor paling terpukul oleh pandemi pada 2020. Tidak ada tambahan pekerjaan pada Agustus, berdasarkan laporan itu.

Kenaikan moderat untuk saham teknologi utama termasuk Apple dan Nvidia mendukung indeks pasar. Saham pembangun rumah termasuk Lennar dan PulteGroup berada di bawah tekanan, bersama dengan saham kapal pesiar. American Express adalah komponen berkinerja terburuk di indeks Dow Jones sedangkan sektor saham keuangan berjuang.

Kinerja Indeks Utama pada Pekan Ini

(Foto: Ilustrasi wall street, Dok Unsplash/Sophie Backes)
(Foto: Ilustrasi wall street, Dok Unsplash/Sophie Backes)

Kepala Ekonom Goldman Sachs Jan Hatzius mengatakan, dampak varian delta COVID-19 dapat melemah dalam beberapa bulan ke depan, dengan kasus dan rawat inap sekarang menurun di beberapa negara bagian, dan laporan keseluruhan lebih merupakan “gambaran campuran” dari pada yang disarankan oleh tajuk utama.

“Saya pikir ada alasan untuk percaya bahwa situasinya agak membaik dan kami akan mendapatkan angka pekerjaan yang lebih baik dalam beberapa bulan mendatang,” ujar Hatzius.

Di sisi lain, Presiden AS Joe Biden menggembar-gemborkan rata-rata kenaikan pekerjaan bulanan sejak dia menjabat dan menurunkan klaim pengangguran mingguan. Ia menyerukan lebih banyak vaksinasi dan Kongres untuk meloloskan tagihan infrastruktur dan anggaran.

Biden juga mengatakan, negara bagian harus mempertimbangkan untuk menggunakan uang bantuan federal untuk memperpanjang tunjangan pengangguran yang ditingkatkan.

“Bahkan dengan kemajuan yang telah kami buat, kami tidak berada di tempat yang kami butuhkan dalam pemulihan ekonomi,” ujar dia.

Indeks Nasdaq mencatatkan kinerja terbaik pada pekan ini. Indeks Nasdaq naik 1,5 persen. Indeks S7P 500 menguat 0,6 persen dan indeks Dow Jones turun 0,2 persen.

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel