Wall Street bervariasi, Nasdaq ditutup di rekor tertinggi

·Bacaan 3 menit

Wall Street bervariasi pada akhir perdagangan Jumat (Sabtu pagi WIB), karena investor mencerna laporan pekerjaan yang lebih lemah dari perkiraan yang menimbulkan kekhawatiran tentang laju pemulihan ekonomi, namun saham-saham teknologi mendorong Nasdaq ditutup di rekor tertinggi.

Indeks Dow Jones Industrial Average terpangkas 74,73 poin atau 0,21 persen, menjadi menetap di 35.369,09 poin. Indeks S&P 500 kehilangan 1,52 poin atau 0,03 persen, menjadi berakhir di 4.535,43 poin. Indeks Komposit Nasdaq terangkat 32,34 poin atau 0,21 persen menjadi ditutup di 15.363,52 poin.

Enam dari 11 sektor utama S&P 500 berakhir di wilayah negatif, dengan sektor utilitas melemah 0,8 persen, memimpin penurunan. Manufaktur dan industri yang sensitif secara ekonomi masing-masing turun 0,7 persen dan 0,6 persen. Sementara itu, sektor teknologi naik 0,38 persen menjadi kelompok berkinerja terbaik.

Untuk minggu ini, indeks Dow turun 0,2 persen, sedangkan S&P 500 dan Nasdaq masing-masing naik 0,6 persen dan 1,5 persen.

Nasdaq mencatatkan kenaikan kelima dalam enam sesi terakhir, ketika dukungan investor terhadap saham teknologi kelas berat - yang cenderung berkinerja lebih baik di lingkungan suku bunga rendah - terus mendorongnya lebih tinggi.

Apple, Alphabet, dan Facebook semuanya naik antara 0,3 persen dan 0,4 persen.

“Teknologi telah menjadi anti peluru,” kata Mike Mullaney, direktur riset pasar global di Boston Partners.

"Ini adalah sektor anti-COVID, tempat yang Anda inginkan jika menurut Anda COVID atau kurangnya pertumbuhan akan menjadi masalah."

Virus, dan dampaknya pada laju pemulihan ekonomi, terbukti dalam laporan Departemen Tenaga Kerja yang diawasi ketat yang menunjukkan data penggajian (payrolls) nonpertanian meningkat 235.000 pekerjaan pada Agustus, jauh di bawah perkiraan ekonom 750.000. Angka penggajian telah melonjak 1,05 juta pada Juli.

"Angka itu sebuah kekecewaan besar dan jelas varian Delta memiliki dampak negatif pada ekonomi tenaga kerja musim panas ini," kata Michael Arone, kepala strategi investasi di State Street Global Advisors di Boston.

"Anda bisa tahu karena sektor rekreasi dan perhotelan tidak menambah pekerjaan apa pun dan ritel benar-benar kehilangan pekerjaan. Investor akan menyimpulkan bahwa mungkin ini akan menahan (Federal Reserve) lebih jauh dalam hal waktu tapering (pengurangan pembelian obligasi). Pasar mungkin baik-baik saja dengan itu."

S&P 500 dan Nasdaq telah mencapai level tertinggi sepanjang masa selama beberapa minggu terakhir karena dukungan dari laba perusahaan yang kuat, tetapi investor secara umum tetap berhati-hati ketika mereka melihat indikator ekonomi dan lonjakan infeksi AS untuk melihat bagaimana hal itu dapat mempengaruhi Fed dan rencana tapering-nya.

Pasar tenaga kerja tetap menjadi batu ujian utama bagi The Fed, dengan Ketua Jerome Powell mengisyaratkan pekan lalu bahwa mencapai pekerjaan penuh adalah prasyarat bagi bank sentral untuk mulai mengurangi pembelian asetnya.

Di antara penurunan terbesar pada S&P 500 adalah operator kapal pesiar, yang bisnisnya sangat rentan terhadap sentimen konsumen seputar perjalanan dan COVID-19. Norwegian Cruise Line Holdings, Carnival Corp dan Royal Caribbean Cruises semuanya turun antara 3,4 persen dan 4,4 persen.

Saham perbankan, yang umumnya berkinerja lebih baik ketika imbal hasil obligasi lebih tinggi, turun 0,4 persen bahkan ketika imbal hasil obligasi pemerintah 10-tahun melonjak menyusul laporan pekerjaan tersebut.

Baca juga: Wall Street tertekan laporan pekerjaan AS yang melemah
Baca juga: Saham Inggris hentikan reli 2 hari, indeks FTSE 100 turun 0,36 persen
Baca juga: Saham Jerman balik melemah, indeks DAX 30 terkikis 0,37 persen

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel