Wall Street Bervariasi, Saham Disney Bebani Indeks Dow Jones

·Bacaan 2 menit

Liputan6.com, New York - Bursa saham Amerika Serikat (AS) atau wall street bervariasi pada perdagangan Kamis, 11 November 2021. Indeks Nasdaq menguat usai data inflasi yang panas dan lonjakan imbal hasil obligasi memicu aksi jual saham teknologi pada sesi sebelumnya.

Pada penutupan perdagangan wall street, indeks Nasdaq naik 0,5 persen ke posisi 15.704,28. Indeks S&P 500 menguat ke posisi 4.649,27. Indeks Dow Jones merosot 158,71 poin atau 0,4 persen menjadi 35.921,23. Hal ini setelah saham Disney turun 7 persen.

"Tarik menarik di mana kami mendapatkan angka-angka utama yang sedikit mengejutkan pasar, seperti inflasi kemarin,” ujar Chief Investment Strategist BMO Wealth Management, Yung-Yu Ma dilansir dari CNBC, Jumat (12/11/2021).

Sejumlah saham teknologi menguat setelah inflasi Oktober 2021 mendorong kenaikan imbal hasil obligasi AS. Kenaikan suku bunga dan imbal hasil obligasi menekan pasar saham. Saham Nvidia naik 3,2 persen dan AMD bertambah 4,4 persen.

Saham produsen komoditas di S&P 500 naik seiring investor bertaruh pada inflasi yang berkelanjutan. The Materials Select Sector SDPR Fund mencapai level tertinggi sepanjang masa. Saham tambang Freeport-McMoran naik 9 persen dan produsen baja Nucor naik 2,7 persen.

Di sisi lain, saham Disney anjlok setelah raksasa media itu gagal mencapai laba dan pendapatan sesuai harapan. Pelanggan Disney + juga jauh dari perkiraan. Sedangkan pasar obligasi ditutup pada Kamis untuk peringati Hari Veteran.

p>* Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

Data Inflasi

(Foto: Ilustrasi wall street. Dok Unsplash/lo lo)
(Foto: Ilustrasi wall street. Dok Unsplash/lo lo)

Laporan inflasi pada Rabu 10 November 2021 menunjukkan indeks harga konsumen naik 6,2 persen pada Oktober 2021 mencapai level tertinggi dalam tiga dekade. Adapun inflasi ini memperhitungkan biaya bensin, perawatan kesehatan, bahan makanan hingga sewa.

"Inflasi tetap tinggi mengejutkan banyak orang yang memperkirakan harga akan kembali turun lebih cepat,” ujar Chief Market Strategist LPL Financial Ryan Detrick.

Ia menuturkan, yang benar tidak dapat menutup ekonomi USD 20 triliun dan tidak merasakan guncangan saat kembali dimulai ekonomi.

"Tetapi kami berharap masalah rantai pasokan akan teratasi selama kuartal mendatang dan inflasi juga akan tenang,” ujar dia.

Mengikuti data CPI, traders menaikkan ekspektasi tentang kapan kenaikan suku bunga the Fed pertama akan terjadi. The Fed Funds Futures Market melihat peluang lebih besar dari kenaikan suku bunga penuh pertama bank sentral AS pada Juli 2022.

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel