Wall Street Datar, Menanti Kepastian Hasil Pilpres AS

·Bacaan 3 menit

Liputan6.com, Jakarta - Wall Street ditutup sebagian besar datar pada hari Jumat karena pedagang mencari kejelasan seputar hasil pemilihan presiden dan kongres.

Dikutip dari CNBC, Sabtu (7/11/2020), S&P 500 mengakhiri sesi dengan penurunan sekitar 1 poin di 3.509,44. Komposit Nasdaq naik kurang dari 0,1 persen menjadi 11.895,23. Dow Jones Industrial merosot 66,78 poin, atau 0,2 persen, mengakhiri hari di 28.323,40.

Energi dan keuangan adalah sektor berkinerja terburuk di S&P 500, masing-masing turun 2,1 persen dan 0,8 persen. UnitedHealth memimpin penurunan Dow dengan penurunan hampir 2 persen.

Calon Demokrat Joe Biden memimpin dengan 253 suara elektoral, menurut proyeksi NBC News, sementara Presiden Donald Trump memiliki 214. Suara masih dihitung di beberapa negara bagian utama termasuk Nevada, Arizona, Pennsylvania dan Georgia. Menurut NBC News, Biden memiliki sedikit keunggulan di Georgia dan Pennsylvania.

Terlepas dari ketidakpastian seputar pemilihan presiden, Wall Street mencatat kinerja mingguan terbaiknya sejak April. S&P 500 dan Nasdaq masing-masing melonjak 7,3 persen dan 9 persen, untuk minggu ini. Dow naik 6,9 persen minggu ini. S&P 500 juga membukukan kenaikan minggu pemilihan terbesar sejak 1932.

Kemenangan Partai Republik dalam beberapa perlombaan Senat utama, sehingga menurunkan kemungkinan "gelombang biru" dan potensi pajak yang lebih tinggi dan peraturan yang lebih kuat, telah dikutip oleh ahli strategi Wall Street sebagai alasan reli saham. Namun, Partai Republik belum memenangkan kursi yang diperlukan untuk mengendalikan Senat, menurut proyeksi NBC News, dengan dua kemungkinan pemilihan putaran kedua di Georgia.

“Pasar semakin nyaman dengan hasil dari pemerintah yang terpecah, di mana kami melihat kelanjutan dari kemacetan politik [dan] tidak ada perubahan berarti pada kebijakan pajak,” kata Dan Eye, kepala penelitian alokasi aset dan ekuitas di Fort Pitt Capital Kelompok.

Yang pasti, pemerintah yang terpecah dapat mempersulit pembuat undang-undang untuk mendorong stimulus fiskal baru.

The Washington Post juga melaporkan, mengutip sumber, bahwa Gedung Putih tidak diharapkan untuk mengusulkan paket bantuan baru. Sebaliknya, Pemimpin Mayoritas Senat Mitch McConnell diharapkan untuk mendorong melalui paket bantuan "kurus", yang telah mati pada saat kedatangan dengan Partai Demokrat, menurut laporan itu.

Alicia Levine, kepala strategi di BNY Mellon Investment Management, mengatakan bahwa kemungkinan Demokrat memenangkan kendali Senat adalah salah satu risiko utama yang tidak diperhitungkan ke pasar bahkan jika pelimpahan tidak selalu menyebabkan pasar turun.

"Pasar sekarang menetapkan harga dalam kepresidenan Biden dengan Senat Republik, dan rotasi yang kami lihat didasarkan pada itu," kata Levine. "Dan jika ada peningkatan risiko yang tidak terjadi pada Senat, maka seluruh tindakan ini juga bisa berisiko," tambahnya.

Kampanye Biden, sementara itu, menyerukan agar semua suara dihitung.

“Demokrasi terkadang berantakan. Terkadang membutuhkan sedikit kesabaran juga,” mantan wakil presiden itu dalam pidato singkatnya di Delaware pada hari Kamis, menambahkan bahwa dia yakin tiketnya akan diumumkan sebagai pemenang setelah semua suara dihitung.

Sentimen pada hari Jumat didorong oleh data pengangguran AS yang lebih baik dari perkiraan.

Pengangguran AS Turun

wall street
wall street

Departemen Tenaga Kerja mengatakan tingkat pengangguran AS turun menjadi 6,9 persen pada Oktober dari 7,9 persen. Ekonom yang disurvei oleh Dow Jones memperkirakan tingkat suku bunga turun menjadi 7,7 persen. Ekonomi AS juga menambahkan 638.000 pekerjaan bulan lalu, melampaui perkiraan 530.000.

"Laporan pekerjaan terbaru menunjukkan ekonomi AS pulih dengan cepat dari penutupan terkait COVID di musim semi dengan pengangguran sudah turun di bawah 7 persen," kata Tony Bedikian, Kepala Pasar Global di Warga.

“Meskipun ada sinyal kuat bahwa banyak orang Amerika akan kembali bekerja, namun, jumlah kasus virus korona meningkat dan itu mungkin berarti pembatasan baru pada kehidupan sehari-hari yang selanjutnya dapat mempercepat peralihan ke ekonomi yang lebih digital dan meningkatkan seruan untuk tambahan stimulus pemerintah, Bedikian menambahkan.

Saksikan Video Pilihan di Bawah Ini: