Wall Street jatuh, investor cerna pesan suku bunga Fed yang "hawkish"

Indeks-indeks utama Wall Street jatuh di akhir perdagangan Rabu (Kamis WIB) setelah bergerak fluktuatif karena investor mencerna kenaikan suku bunga Federal Reserve yang sangat besar dan komitmennya untuk mempertahankan kenaikan hingga 2023 untuk melawan inflasi.

Indeks Dow Jones Industrial Average anjlok 522,45 poin atau 1,7 persen, menjadi menetap di 30.183,78 poin. Indeks S&P 500 kehilangan 66 poin atau 1,71 persen, menjadi berakhir di 3.789,93 poin. Indeks Komposit Nasdaq terpangkas 204,86 poin atau 1,79 persen, menjadi ditutup pada 11.220,19 poin.

Semua 11 sektor utama S&P 500 ditutup di zona merah, dipimpin oleh penurunan lebih dari 2,3 persen di sektor konsumer non-primer dan jasa-jasa komunikasi.

Ketiga indeks acuan berakhir lebih dari 1,7 persen, dengan indeks Dow membukukan penutupan terendah sejak 17 Juni, serta Nasdaq dan S&P 500, masing-masing, pada titik terendah sejak 1 Juli dan 30 Juni.

Pada akhir pertemuan dua hari, The Fed menaikkan suku bunga kebijakan sebesar 75 basis poin untuk ketiga kalinya ke kisaran 3,00-3,25 persen. Sebagian besar pelaku pasar memperkirakan peningkatan seperti itu, dengan hanya peluang 21 persen untuk kenaikan suku bunga 100 basis poin yang terlihat sebelum pengumuman.

Namun, pembuat kebijakan juga mengisyaratkan kenaikan yang lebih besar dalam proyeksi baru yang menunjukkan suku bunga kebijakannya naik menjadi 4,40 persen di akhir tahun ini sebelum mencapai 4,60 persen pada 2023. Ini naik dari proyeksi pada Juni masing-masing sebesar 3,4 persen dan 3,8 persen.

Pemotongan suku bunga tidak diperkirakan sampai 2024, bank sentral menambahkan, menghancurkan harapan investor yang luar biasa bahwa Fed memperkirakan inflasi terkendali dalam waktu dekat. Ukuran inflasi yang disukai The Fed sekarang diperkirakan perlahan kembali ke target 2,0 persen pada 2025.

Dalam konferensi persnya, Ketua Fed Jerome Powell mengatakan pejabat bank sentral AS "sangat bertekad" untuk menurunkan inflasi dari level tertinggi dalam empat dekade dan "akan terus melakukannya sampai pekerjaan selesai," sebuah proses yang dia ulangi tidak akan datang tanpa rasa sakit.

"Ketua Powell menyampaikan pesan yang serius. Dia menyatakan bahwa tidak ada yang tahu apakah akan ada resesi atau seberapa parah, dan bahwa mencapai soft landing selalu sulit," kata Yung-Yu Ma, kepala strategi investasi di BMO Wealth Management.

Suku bunga yang lebih tinggi dan pertempuran melawan inflasi juga masuk ke ekonomi AS, dengan proyeksi The Fed menunjukkan pertumbuhan akhir tahun hanya 0,2 persen tahun ini, dan naik menjadi 1,2 persen pada 2023.

"Pasar sudah bersiap untuk beberapa hawkishness, berdasarkan laporan inflasi dan komentar gubernur baru-baru ini," kata Ma dari BMO.

Ia melanjutkan, "Tapi selalu menarik untuk melihat bagaimana pasar bereaksi terhadap pesan tersebut. Hawkish sudah diharapkan, tetapi sementara beberapa di pasar merasa nyaman dengan itu, yang lain mengambil posisi untuk menjual."

Volume transski di bursa AS mencapai 11,03 miliar saham, dibandingkan dengan rata-rata 10,79 miliar untuk sesi penuh selama 20 hari perdagangan terakhir.

Baca juga: Wall St jatuh jelang keputusan bunga Fed, indeks Dow anjlok 313 poin

Baca juga: Saham Asia ikuti "rebound" Wall Street, pasar fokus pantau putusan Fed