Wall Street Kembali Cetak Rekor Tertinggi, Investor Fokus Pertemuan The Fed

·Bacaan 2 menit

Liputan6.com, New York - Bursa saham Amerika Serikat (AS) atau wall street menguat pada perdagangan pertama November 2021, tepatnya Senin, 1 November 2021. Wall street naik ke rekor baru setelah pasar berhasil bangkit dari periode musiman yang sulit secara historis.

Pada penutupan perdagangan wall street, indeks Dow Jones naik 94,28 poin menjadi 35.913,84. Indeks Dow Jones menguat didorong kenaikan saham Boeing dan Dow Inc.

Indeks S&P 500 naik hampir 0,2 persen menjadi 4.613,67, level tertinggi sepanjang masa. Saham Tesla menguat 8,5 persen. Indeks Nasdaq mendaki 0,6 persen menjadi 15.595,92 dan juga tembus rekor.

Indeks kapitalisasi kecil Russell 2000 menguat 2,6 persen, dan catat performa terbaik sejak 27 Agustus 2021.

Akan tetapi, indeks saham acuan juga menutup pada rekor tertinggi pada akhir Oktober 2021. Indeks S&P 500 dan Nasdaq mencatat bulan terbaik sejak November 2000.

Sepanjang Oktober 2021, indeks Dow Jones naik 5,8 persen. Indeks S&P 500 menanjak 6,9 persen dan indeks Nasdaq bertambah hampir 7,3 persen. Sepanjang 2021, indeks S&P 500 naik lebih dari 22 persen.

Dalam beberapa tahun terakhir, indeks S&P 500 naik lebih dari 20 persen dalam 10 bulan pertama 2021. Pada sisa 2021 selalu positif, berdasarkan Bespoke Investment Group.

Musim pendapatan perusahaan mendominasi sentimen pada Oktober di tengah hasil laba yang solid bahkan dengan kekhawatiran rantai pasokan global.

Sekitar setengah dari perusahaan S&P 500 telah melaporkan hasil kuartalan dan lebih dari 80 persen dari perseroan mengalahkan perkiraan pendapatan dan analis Wall Street, menurut Refinitiv.

Pelaku pasar bersiap pada pekan ini untuk rilis kinerja keuangan, pertemuan penting the Federal Reserve (the Fed) dan laporan pekerjaan pada Oktober 2021.

* Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

Investor Cermati Pertemuan The Fed

Ilustrasi wall street (Photo by Patrick Weissenberger on Unsplash)
Ilustrasi wall street (Photo by Patrick Weissenberger on Unsplash)

Investor juga akan memantau pertemuan dua hari the Federal Reseve pada Selasa dan Rabu. Bank sentral akan mengumumkan rencana mulai kurangi pembelian obligasi dan akhiri program sepenuhnya pada pertengahan tahun depan.

Investor juga akan mencermati komentar the Federal Reserve tentang kenaikan harga karena inflasi yang telah mencapai level tertinggi dalam 30 tahun.

"The Fed adalah bagian dari langkah global untuk hapus akomodasi, dan pasar bergerak melewati itu,” ujar Bleakley Advsiory Group CIO Peter Bookckvar, dilansir dari CNBC Selasa (2/11/2021).

Ia menambahkan, satu sisi, pasar saham dipengaruhi dengan pergerakan inflasi, suku bunga dan respons dari bank sentral.

Data Manufaktur

(Foto: Ilustrasi wall street. Dok Unsplash/lo lo)
(Foto: Ilustrasi wall street. Dok Unsplash/lo lo)

Di sisi lain, indeks Manufaktur Institute for Suppy Management (ISM) pada Oktober turun menjadi 60,8 dari 61,1. Ekonom memperkirakan indeks ke posisi 60,3. Setiap angka di atas 50 dinilai ekspansi.

Selain itu hal lainnya yang akan pengaruhi pasar yaitu laporan tenaga kerja pada Oktober 2021 pada Jumat pekan ini yang dapat menunjukkan sejumlah peningkatan dalam perekrurtan karena kasus COVID-19 yang terus menurun.

"Kunci dari laporan itu berapa banyak kenaikan inflasi upah dan apakah tingkat partisipasi angkatan kerja akhirnya meningkat setelah begitu banyak tunjangan pengangguran baru ini datang,” ujar Chief Investment Strategis for the Leuthold Group, Jim Paulsen.

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel