Wall Street menguat jelang pertemuan Fed, Indeks Dow naik 197,26 poin

Wall Street menguat pada akhir transaksi Senin (Selasa pagi WIB) setelah diperdagangkan berfluktuasi, karena investor mengalihkan perhatian mereka ke pertemuan kebijakan Federal Reserve (Fed) minggu ini dan seberapa agresif bank sentral AS itu akan menaikkan suku bunga acuannya.

Indeks Dow Jones Industrial Average terangkat 197,26 poin atau 0,64 persen, menjadi menetap di 31.019,68 poin. Indeks S&P 500 naik 26,56 poin atau 0,69 persen, menjadi berakhir di 3.899,89 poin. Indeks Komposit Nasdaq bertambah 86,62 poin atau 0,76 persen, menjadi ditutup di 11.535,02 poin.

Sembilan dari 11 sektor utama Indeks S&P 500 berakhir dengan di zona hijau, dengan sektor material dan konsumer non-primer masing-masing terdongkrak 1,63 persen dan 1,34 persen, melampaui sektor lainnya. Namun, kelompok perawatan kesehatan dan real estat masing-masing tergelincir 0,54 persen dan 0,21 persen.

Baca juga: Wall Street jatuh ke terendah dua bulan, tertekan kekhawatiran resesi

Untuk pekan yang berakhir Jumat (16/9/2022), indeks Dow turun 4,1 persen, S&P 500 kehilangan 4,8 persen, dan Indeks Nasdaq turun sekitar 5,5 persen, di tengah kekhawatiran atas laju pengetatan bank sentral.

Indeks S&P 500 dan Nasdaq rebound dari mencatat penurunan persentase mingguan terburuk sejak Juni pada Jumat (16/9/2022), karena pasar sepenuhnya memperkirakan setidaknya kenaikan suku bunga 75 basis poin pada akhir pertemuan kebijakan Fed 20-21 September, dengan dana Fed berjangka. menunjukkan peluang 15 persen untuk kenaikan 100 basis poin.

Investor mengalihkan perhatian ke Fed, karena bank sentral AS akan memulai pertemuan kebijakan dua hari pada Selasa waktu setempat. Tindakan bank sentral AS akan mendorong sentimen pasar karena para pedagang mencoba memposisikan diri mereka untuk lingkungan suku bunga yang meningkat.

Baca juga: Dolar menguat, pasar perkirakan kenaikan bunga The Fed yang besar

"Ketika pertemuan Komite Pasar Terbuka Federal (FOMC) berakhir Rabu (21/9/2022) ini, kami memperkirakan The Fed akan meningkatkan retorika memerangi inflasi satu atau dua tingkat lagi," kata analis UBS pada Senin (19/9/2022) dalam sebuah catatan.

"Selain menaikkan suku bunga sebesar 75 basis poin, kami memperkirakan proyeksi ekonomi FOMC menunjukkan kenaikan suku bunga yang lebih banyak, pertumbuhan ekonomi yang lebih lambat, dan pengangguran yang lebih tinggi," tambah mereka.

Mencerminkan kehati-hatian untuk taruhan baru menjelang pertemuan Fed, hanya 9,58 juta saham yang diperdagangkan di bursa AS pada Senin (19/9/2022), hari keenam paling ringan untuk volume perdagangan tahun ini.

Baca juga: Harga minyak naik tipis, dipicu kekhawatiran pasokan ketat
Baca juga: Harga emas turun 5,30 dolar, tertekan imbal hasil obligasi lebih kuat