Wall Street menguat, S&P 500 ditutup di tertinggi lebih dari 2 bulan

Wall Street menguat pada akhir perdagangan Selasa (Rabu pagi WIB), dengan S&P 500 ditutup pada level tertinggi dalam 2,5 bulan, karena proyeksi penjualan Best Buy meredam kekhawatiran inflasi yang tinggi akan menyebabkan musim belanja liburan suram, sementara rebound harga minyak membantu mengangkat saham energi.

Indeks Dow Jones Industrial Average terangkat 397,82 poin atau 1,18 persen, menjadi menetap di 34.098,10 poin. Indeks S&P 500 bertambah 53,64 poin atau 1,36 persen, menjadi berakhir di 4.003,58 poin. Indeks Komposit Nasdaq melonjak 149,90 poin atau 1,36 persen, menjadi ditutup pada 11.174,41 poin.

Indeks S&P 500 ditutup pada level tertinggi sejak 12 September.

Juga memberikan dukungan adalah sektor energi, yang melambung 3,18 persen setelah dua sesi penurunan karena Arab Saudi mengatakan OPEC+ bertahan dengan pengurangan produksi, menembak jatuh laporan pada Senin (21/11/2022) yang mengatakan aliansi sedang mempertimbangkan peningkatan produksi yang mengirim harga minyak mentah turun tajam.

Best Buy Co Inc melonjak 12,78 persen sebagai saham dengan kinerja terbaik di indeks S&P 500, setelah pengecer itu memperkirakan penurunan penjualan tahunan yang lebih kecil daripada yang diumumkan sebelumnya, dan menyatakan keyakinan bahwa peningkatan dalam penawaran dan diskon akan lebih menarik pelanggan.

Kenaikan Best Buy membantu meningkatkan indeks ritel S&P 500 1,21 persen.

Sebaliknya, Dollar Tree Inc jatuh 7,79 persen sebagai komponen S&P 500 dengan kinerja terburuk, yang juga membatasi kenaikan indeks ritel karena pengecer diskon itu memangkas perkiraan laba tahunannya untuk kedua kalinya.

"Jika Anda mengambil kontinum pendapatan dan konsumen di luar sana, bagian atas dari itu relatif tidak elastis terhadap beberapa biaya yang naik sampai batas tertentu di mana bagian terbawah akan menjadi lebih sensitif," kata Shawn Cruz, kepala strategi perdagangan di TD Ameritrade di Chicago.

"Jadi Pohon Dolar dunia benar-benar tidak memiliki banyak kemampuan untuk melewati biaya-biaya tersebut sehingga mereka akan terpukul sangat parah."

Karena investor terus mencoba dan mengukur jalur kenaikan suku bunga Federal Reserve, Presiden Fed Cleveland Loretta Mester menegaskan kembali pada Selasa (22/11/2022) bahwa penurunan inflasi tetap penting bagi bank sentral, sehari setelah mendukung kenaikan suku bunga yang lebih kecil pada Desember.

Presiden Fed Kansas City Esther George mengatakan bank sentral mungkin perlu menaikkan suku bunga ke tingkat yang lebih tinggi dan menahannya lebih lama untuk meredam permintaan konsumen dan mendinginkan inflasi.

Investor juga menunggu pernyataan Presiden Fed St. Louis James Bullard pada Selasa (22/11/2022) menjelang risalah dari pertemuan November Fed yang dijadwalkan akan dirilis pada Rabu waktu setempat.

Saham Manchester United melonjak di akhir sesi setelah Sky News melaporkan keluarga Glazer, yang memiliki klub sepak bola, sedang menjajaki opsi keuangan yang dapat mencakup penjualan langsung, dan ditutup 14,66 persen lebih tinggi.

Agilent Technologies Inc naik 8,08 persen setelah perusahaan solusi yang berfokus pada aplikasi itu membukukan pendapatan kuartal keempat yang optimis.

Penurunan dolar dan imbal hasil obligasi pemerintah AS juga membantu mendukung selera risiko.

Volume ringan untuk sesi ini dan kemungkinan akan menyusut menjelang liburan Thanksgiving pada Kamis (25/11/2022), dengan pasar saham AS buka setengah sesi pada Jumat (25/11/2022).

Volume perdagangan di bursa AS mencapai 9,45 miliar saham, dibandingkan dengan rata-rata 11,75 miliar untuk sesi penuh selama 20 hari perdagangan terakhir.


Baca juga: Wall St jatuh karena meningkatnya kekhawatiran pembatasan COVID China
Baca juga: Wall Street berakhir menguat, ditopang kenaikan saham defensif
Baca juga: Wall Street turun tertekan komentar pejabat Fed yang "hawkish"