Wall Street menguat, S&P dan Nasdaq pertahankan rekor penutupan

·Bacaan 3 menit

Wall Street menguat pada akhir perdagangan Kamis (Jumat pagi WIB), dengan S&P dan Nasdaq mempertahankan rekor penutupannya, sementara Dow naik moderat karena harga komoditas yang lebih tinggi membantu saham energi ternama pulih dan data pekerjaan terbaru membuat investor tidak terpengaruh tentang posisi yang ada.

Indeks Dow Jones Industrial Average terangkat 131,29 poin atau 0,37 persen, menjadi ditutup pada 35.443,82 poin. Indeks S&P 500 bertambah 12,86 poin atau 0,28 persen, menjadi menetap di 4.536,95 poin. Indeks Komposit Nasdaq menguat 21,80 poin atau 0,14 persen, menjadi berakhir di 15.331,18 poin.

Delapan dari 11 sektor utama S&P 500 berakhir di zona hijau, dengan sektor energi melonjak 2,5 persen, memimpin kenaikan. Sementara itu, sektor jasa komunikasi tergelincir 0,7 persen, menjadikannya kelompok dengan kinerja terburuk.

Sektor energi naik 2,5 persen, membalikkan sebagian besar kerugian yang diderita selama tiga hari pertama dalam seminggu. Kinerja pada Kamis (2/9/2021) didorong oleh harga minyak mentah AS yang melonjak 2,0 persen karena penurunan tajam dalam persediaan AS dan dolar yang lebih lemah.

Baca juga: Harga minyak naik, ditopang persediaan AS turun dan keputusan OPEC+

Cabot Oil & Gas Corp dan Occidental Petroleum Corp mencatat kenaikan terbesar, masing-masing melonjak 6,7 persen dan 6,0 persen, dengan perusahaan minyak Exxon Mobil dan Chevron Corp keduanya naik lebih dari 2,0 persen.

Indeks teknologi tergelincir ke wilayah negatif, karena beberapa perusahaan industri terbesar melihat momentum kenaikan mereka baru-baru ini terhenti.

Amazon.com Inc, Microsoft Corp, Facebook Inc, dan pemilik Google Alphabet Inc semuanya turun antara 0,2 persen hingga 1,8 persen. Pengecualian Netflix Inc, yang naik 1,1 persen menjadi ditutup pada level tertinggi sepanjang masa.

Saham-saham AS secara teratur mencapai rekor tertinggi selama beberapa minggu terakhir karena musim laporan laba perusahaan yang solid dan harapan dukungan bank sentral yang berkelanjutan menopang kepercayaan.

Namun setiap kumpulan data baru dilihat melalui prisma apakah angka-angka tersebut dapat memengaruhi jadwal pengurangan stimulus Federal Reserve (Fed).

Baca juga: Harga emas jatuh 4,5 dolar, investor tunggu laporan pekerjaan AS

“Saya merasa kadang-kadang kita akhirnya mencoba membaca prediksi terlalu keras, dan The Fed cukup baik dalam berkomunikasi (pengurangan),” kata Kepala Investasi Kekayaan Pribadi Glenmede, Jason Pride, mencatat bahwa Fed tetap di jalan untuk mulai mengurangi stimulus sekitar akhir tahun.

Data pada Kamis (2/9/2021) menunjukkan jumlah orang Amerika yang mengajukan klaim baru untuk tunjangan pengangguran turun minggu lalu, meskipun fokusnya adalah pada laporan pekerjaan bulanan Departemen Tenaga Kerja pada Jumat waktu setempat untuk mengatur panggung pertemuan kebijakan Fed akhir bulan ini.

“Anda harus melihat ketukan atau kesalahan yang sangat luas dalam data ini untuk benar-benar mengubah pikiran orang,” kata Kepala Strategi Ekuitas dan Derivatif AS di BNP Paribas, Greg Boutle.

“Investor berada di kubu renormalisasi ini yang berpikir inflasi tidak akan terjadi, atau mereka percaya akan ada persistensi inflasi. Sungguh, itu akan menjadi kumpulan ketukan atau kesalahan yang akan menggerakkan jarum investor dan The Fed, daripada satu titik data.”

Meskipun banjir bandang mematikan di New York City, perdagangan di Wall Street beroperasi secara normal.

Baca juga: Kurs dolar merosot, tertekan kenaikan kasus COVID dan penguatan euro

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel