Wamen Angela: WCCE 2022 bawa misi pemulihan global lewat ekraf

Wakil Menteri Pariwisata dan Ekonomi Kreatif Angela Tanoesoedibjo menyatakan pelaksanaan World Conference on Creative Economy (WCCE) 2022 di Bali membawa misi pemulihan global melalui sektor ekonomi kreatif (ekraf).

Untuk itu, lanjutnya, para pelaku ekraf perlu memperoleh pengakuan global atas potensinya dalam mendorong pertumbuhan ekonomi yang berkelanjutan dan tangguh.

"Saat seluruh dunia melakukan persiapan untuk masuk ke era endemi, dunia perlu secara cepat menemukan jalan untuk melakukan pemulihan ekonomi demi menyelamatkan mata pencaharian yang berkelanjutan agar masyarakat dapat pulih dengan tangguh secara cepat. Di sinilah ekonomi kreatif hadir," ujarnya dalam sebuah acara secara virtual, seperti disampaikan lewat keterangan resmi di Jakarta, Kamis.

Sebagai salah satu side event Presidensi G20, penyelenggaraan WCCE 2022 ditujukan untuk menonjolkan ekraf, sehingga memperoleh perhatian dunia atas potensi unggulan tersebut yang dianggap belum tergarap.

Karena itu, WCCE 2022 yang akan diadakan pada 5-7 Oktober 2022 bakal menampilkan kontribusi nyata ekraf dari berbagai negara dalam pemulihan dan ketahanan global guna menghadapi tantangan di masa depan.

Ketika Indonesia menyelenggarakan WCCE yang pertama pada 2018, pihaknya menyadari bahwa inti dari semua inovasi adalah kreativitas.

"Kreativitas bisa datang dalam berbagai bentuk dan ukuran, dan setiap orang dapat berpartisipasi, di mana pun mereka berada. Keterlibatan Indonesia dalam ekonomi kreatif dimulai saat menginisiasi WCCE 2018 di Bali untuk pertama kalinya, lalu dilanjutkan dengan pembentukan Friends of Creative Economy 2019." ucap Angela.

Pada WCCE 2021, lanjutnya, telah ditentukan 21 topik termasuk manfaat ekonomi, anak muda, ekosistem, dan gerakan internasional.

Bagi Wamenparekraf, penentuan 21 topik itu berhasil membuka jalan untuk mengarusutamakan perbincangan global tentang ekraf mengingat resolusi Majelis Umum Perserikatan Bangsa-Bangsa (PBB) menganggap "2021 sebagai Tahun Ekonomi Kreatif Internasional untuk Pembangunan Berkelanjutan."

Dalam WCCE 2022, Indonesia mengambil kesempatan untuk menekankan ekraf sebagai sektor penting bagi pemulihan global melalui empat subtema.

Pertama adalah ekraf untuk kebangkitan global dengan membahas kebijakan yang mendukung sektor kreatif, pelaku, dan seluruh ekosistem yang berupaya mengembangkan sektor tersebut.

Kedua ialah perihal perlindungan dan pemasaran kekayaan intelektual (intellectual property), hak materi iklan, serta pemanfaatan teknologi untuk menjaga mata pencaharian para pelaku ekraf secara global.

Kemudian yaitu agenda inklusivitas dan Sustainable Development Goals (SDGs) guna mendorong sektor ekraf dapat menjawab isu-isu global.

Terakhir, ajang itu mengangkat sub tema "Future of Creative Economy" untuk memetakan perkembangan sektor ekraf secara kolektif yang selaras dengan perubahan global.

"Mari kita mengadvokasi aktor kreatif kita untuk mendapatkan pengakuan global atas potensi mereka dalam mendorong pertumbuhan ekonomi yang berkelanjutan dan tangguh bagi semua," ungkap Angela.

Baca juga: Wamenparekraf: Pelaku pariwisata harus aktif tanggulangi bencana
Baca juga: Wamenparekraf ajak perempuan Indonesia berinovasi dalam berkarya
Baca juga: Wamenparekraf ajak SMEsHub dorong generasi muda gali potensi UMKM

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel