Wamenkeu Sentil Bank yang Lebih Tertarik Beli SUN Ketimbang Salurkan Kredit

·Bacaan 1 menit

Liputan6.com, Jakarta - Di tengah ketidakpastian akibat pandemi Covid-19, perbankan dinilai mulai mengubah strategi bisnisnya agar tetap berjalan. Sebagai contoh, kelebihan likuiditas yang selama ini terjadi mulai disalurkan dengan membeli surat utang pemerintah.

Hal tersebut diungkapkan Wakil Menteri Keuangan, Suahasil Nazara mengatakan dalam Special Event InFest inkubasi 2021.

"Favorite saat ini bukan kasih kredit tapi beli SUN (Surat Utang Negara) dari pemerintah untuk pembiayaan menangani pandemi dengan belanja pemerintah," kata Suahasil di Jakarta, Senin (20/9/2021).

Suahasil mengatakan penyaluran kredit kepada debitur dalam kondisi ini masih sangat beresiko. Sementara membeli SUN dari pemerintah dianggap paling aman untuk menyalurkan kelebihan dana yang ada di bank.

Alasannya, memberikan utang kepada negara pasti akan dibayar. Maka tak heran secara statistik, penjualan SUN mengalami peningkatan.

"Surat utang pemerintah ini pasti dibayar daripada menjalankan fungsi intermediasi ini yang masih ada resiko. Makanya bank lebih pilih beli surat utang dan di statistik ini meningkat," kata dia.

* Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

Fungsi Intermediasi

Ilustrasi Bank
Ilustrasi Bank

Dia berharap, perbankan akan kembali menjalankan fungsi intermediasinya ketika kegiatan ekonomi kembali bergerak. Sehingga perekonomian dan dunia usaha bisa kembali berjalan seiring dengan peningkatan mobilitas masyarakat.

"Sehingga perbankan akan lagi menjalankan fungsi intermediasi karena kita saat ini sudah bergerak menuju new normal dengan endemi," kata dia mengakhiri.

Reporter: Anisyah Al Faqir

Sumber: Merdeka.com

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel