Wapres lepas tukik di Pantai Kuta Bali

Wakil Presiden RI Ma'ruf Amin beserta istri Wury Ma’ruf Amin melakukan pelepasan anak penyu atau tukik di Pantai Kuta, yang terletak di belakang Kuta Beach Sea Turtle Conservation Center (KBSTCC), Badung, Bali, Selasa.

Berdasarkan rilis yang diterima di Jakarta, Selasa, kegiatan pelepasan tukik diawali dengan doa bersama seraya memanjatkan harapan agar kelestarian hidup penyu di alam bebas dapat terus berlangsung.

Dengan berjongkok, Wapres beserta istri Wury Ma'ruf Amin secara perlahan melepaskan tukik ke alam bebas, yang diikuti langkah alami para anak penyu ke arah laut.

Baca juga: Lanal Denpasar melepasliarkan ratusan ekor tukik di Buleleng Bali

Founder KBSTCC, I Gusti Ngurah pada kesempatan tersebut memaparkan siklus hidup penyu kepada Wapres.

“Habitat penyu ada di tengah laut, 60 jam berenang, empat hari tidak makan berenang terus, 25 tahun kemudian akan kembali ke tempat menetas,” paparnya.

Dia mengatakan umumnya hanya satu dari 1.000 tukik yang akan mampu bertahan hidup.

Relawan KBSTCC, Yossy Wijaya pada momen yang sama menjelaskan mitologi dari penyu tersebut.

Baca juga: Presiden menyeru masyarakat untuk ikut melestarikan penyu

Baca juga: Puluhan tukik dilepas di Pantai Senggigi

Menurutnya, penyu memiliki mitos sebagai pembawa berkah keberuntungan dan usia panjang serta sebagai penjaga laut dan bumi.

"Secara ekologi kehidupan laut, mereka adalah indikator bahwa pinggiran laut itu sehat airnya dan bebas polusi, sehingga aman untuk berenang dan berwisata,” ujar Yossy.

Sebagai informasi, KBSTCC dibentuk sebagai bagian dari proses perlindungan satwa penyu yang datang bertelur di Pantai Kuta, mulai dari konservasi, relokasi telur penyu hingga proses menetas, dan akan dilepas kembali ke laut usai penetasan.

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel